Juni 22, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Kritikus mengecam presiden Indonesia karena memihak pada pemilu mendatang – BeritaBenar

Kritikus mengecam presiden Indonesia karena memihak pada pemilu mendatang – BeritaBenar

Pengamat pemilu dan partai politik mengkritik presiden Indonesia pada hari Kamis, dengan mengatakan bahwa ia mungkin akan memihak pada pemilu bulan depan, yang berpotensi membahayakan netralitas proses pemilu.

Kelompok masyarakat sipil semakin khawatir bahwa Joko “Jokowi” Widodo lebih memilih calon presiden dari putra sulungnya, calon wakil presiden Gibran Rakabuming Raqa, dan calon presiden serta menteri pertahanan Prabowo Subianto.

Berbicara dalam sebuah acara di pangkalan angkatan udara pada hari Rabu, Jokowi menggambarkannya sebagai “hak demokratis dan politik” untuk dapat memilih memihak Majelis Nasional dalam pemilihan umum 14 Februari. dan Majelis Provinsi akan dipilih.

“Presiden bisa berkampanye, presiden bisa maju. Boleh saja,” kata Jokowi seraya menambahkan, penting bagi seorang presiden untuk tidak menggunakan fasilitas negara dalam mengusung calon.

“Kami adalah pejabat publik dan pejabat politik. Kita bisa jadi politisi, kita bisa jadi menteri,” imbuhnya.

Indonesia, negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia, bangkit dari pemerintahan otoriter selama beberapa dekade pada tahun 1998. Pemilu bulan Februari akan menjadi pemilu presiden langsung yang kelima dan pemilu demokratis keenam yang memilih anggota parlemen.

Konstitusi tidak mengizinkan Jokowi, yang telah menjabat dua periode, untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga. Saingan Jokowi dalam dua pemilu sebelumnya pada tahun 2019 dan 2014 adalah Prabowo, yang ia tunjuk sebagai menteri pertahanan pada tahun 2019.

Ini merupakan pencalonan ketiga bagi Prabowo sebagai presiden, kali ini melawan mantan Gubernur Jakarta Anis Baswedan dan mantan Gubernur Jawa Tengah Kanjar Pranovo.

Pada hari Kamis, kepala hukum kampanye Kanjarin, Dotung Mulya Lubis, mengatakan pernyataan Jokowi tentang memilih pihak sangat mengkhawatirkan karena belum pernah terjadi sebelumnya. Dodung mengatakan, Jokowi sepertinya mengabaikan fakta bahwa presiden harus tetap netral.

READ  Presiden Erdogan akan mengunjungi Indonesia, Uzbekistan, Bahrain dan Qatar

Wakil direktur kampanye calon presiden ketiga, Anees, mengatakan aturan tahun 2017 mengizinkan presiden untuk berkampanye, namun menurutnya presiden harus tetap netral.

“Selain aturan, pendekatan partisan melemahkan demokrasi,” kata wakil tim kampanye Anies, Martani Ali Sera, kepada wartawan.

Januari. 21 Agustus 2024, Calon Wakil Presiden Gibran Rakabuming Raka, putra sulung Presiden Joko “Jokowi” Widodo, menghadiri debat cawapres terakhir di Jakarta Convention Center di Jakarta. [Yasuyoshi Chiba/AFP]

Martani mengatakan pernyataan Jokowi menunjukkan dia panik dan jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan pemilu mungkin akan dilanjutkan ke putaran kedua.

Sebab, pada jajak pendapat terbaru, Prabowo hanya punya waktu kurang dari empat minggu lagi menuju D-Day tidak meningkatkan keunggulannya Di atas 50% diperlukan untuk memenangkan perlombaan.

“Dia panik, takut kalah di putaran kedua,” kata Mardani.

Berdasarkan hasil dua jajak pendapat yang dipublikasikan pekan lalu, dukungan terhadap Prabowo stagnan di angka 46-47%.

Sistem pemilihan presiden di Indonesia mengharuskan pemungutan suara putaran kedua antara dua kandidat teratas – yang disebut putaran kedua – jika mereka tidak memperoleh lebih dari 50% suara pada hari pemilihan. Peluncuran direncanakan pada 26 Juni, jika perlu.

Surat kabar lokal Tempo pekan lalu memberitakan bahwa Jokowi frustrasi dengan kinerja pasangan Prabowo-Kibron yang stagnan.

Dia mengadakan pertemuan terpisah awal bulan ini dengan para pemimpin partai pendukung Prabowo dan Gibran dan mempertanyakan upaya untuk meningkatkan elektabilitas mereka, kata laporan itu, yang mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya.

Selama berbulan-bulan, para analis mempertanyakan apakah Jokowi mencoba membangun dinasti politik dengan mempromosikan anggota keluarga dan loyalis pemerintah.

Hal ini tidak membantu masalah pada bulan Oktober lalu ketika keputusan Mahkamah Konstitusi yang kontroversial oleh saudara ipar Jokowi mengizinkan Gibran mencalonkan diri sebagai calon wakil presiden.

Mempersatukan kabinet itu sulit

Sementara itu, Koalisi Masyarakat Sipil untuk Pemilu Bersih, sebuah kelompok LSM, mengecam pernyataan Jokowi yang menyinggung demokrasi dan mendesaknya untuk tetap netral dan memastikan pemilu berlangsung adil dan transparan.

READ  Koki Indonesia paling terkemuka di SF membuka restoran pertamanya
ID-gambar-3.jpg
Reaksi calon presiden sekaligus Menteri Pertahanan Prabowo Subianto (kiri) dan putra sulung Presiden Joko “Jokowi” Widodo, Gibran Rakabuming Raka usai debat cawapres terakhir di Jakarta Convention Center (JCC) di Jakarta. 21 Agustus 2024. [Yasuyoshi Chiba/ AFP]

Kelompok hak asasi manusia Contras menilai komentar Jokowi akan mendorong penyalahgunaan kekuasaan.

Beberapa menteri telah mempolitisasi program bantuan sosial untuk menguntungkan beberapa kandidat, kata koordinator KontraS Dimas Bagus Arya kepada Benarnews.

“[Jokowi] “Dia harus memastikan bawahannya mengikuti konstitusi,” kata Dimas, “dan dia harus bersikap adil.”

Para kritikus mengatakan penting bagi pemerintah untuk berfungsi dengan lancar sampai presiden baru mulai menjabat pada bulan Oktober.

Namun dukungan Jokowi terhadap Prabowo dan putranya dapat menimbulkan perselisihan dan perpecahan dalam kabinetnya, kata Yos Kenawas, peneliti di Universitas Katolik Atma Jaya di Jakarta.

“Menjaga kesatuan kabinet sulit dilakukan pada tahun terakhirnya, dan ini menjadi sulit karena Jokowi lebih memilih kandidat tertentu,” kata Yos kepada Benarnews.

Namun, Ari Dwibhayana, Kepala Staf Khusus Presiden, mengatakan tidak ada menteri kabinet yang berencana berhenti atau merasa tidak senang.

“Semua menteri, apa pun partai politiknya, bekerja tanpa memandang perbedaan politik. Tidak ada pengaruh elektoral dalam bekerja,” ujarnya dalam keterangan, Kamis.

Namun Yoes mencontohkan teknokrat seperti Menteri Keuangan Shri Mulyani Indravati. Dia dan Prabowo baru-baru ini berselisih soal pembiayaan pembelian senjata.

Jadi para menteri kabinet dengan latar belakang teknis – mereka yang berspesialisasi dalam bidang tertentu – mungkin merasa tidak nyaman dengan politik dan potensi kompromi dan kemudian mengundurkan diri, kata Yoss.

Dari pantauannya, “Ada tanda-tanda kalau Jokowi menyukainya [Prabowo and Gibran] Menang dengan segala cara.”