Oktober 18, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Kisah Penolakan: Pelanggaran Indonesia terhadap Australia dan Timor Leste

Seperti judulnya, buku ini tidak menunjukkan belas kasihan kepada para politisi dan diplomat Australia yang membentuk kebijakan di bekas Timor Portugis antara tahun 1974 dan 1983. Peter Job tidak datang ke depan untuk menunjukkan belas kasihan: pada tahun 1978 ia berhasil rahasia di semak-semak di luar Darwin Link radio untuk anti-Timor, penolakan mereka mencoba menembus kabut.

Sekarang dia telah membuangnya dengan mengutip kata-kata mereka sendiri dari kabel dan berita acara rahasia di Arsip Nasional. Sinismenya bahkan lebih mencengangkan. Departemen Luar Negeri tahu bahwa merger tidak akan pernah bersifat sukarela. Seorang asisten sekretaris mungkin telah dicalonkan segera setelah invasi rahasia dimulai, dengan contoh Papua Barat “proses pilihan bebas semu ‘dimanipulasi oleh Indonesia, yang dapat membawa beberapa keuntungan politik bagi pemerintah kita”.

Lebih banyak tentang kepribadian akan meningkatkan akun Ayub. Mengapa Kof Whitlam, tenggelam dalam klasik Yunani-Romawi, menjadi sasaran ejaan yang dibaca Suharto? Pada Juli 1974, dua bulan setelah revolusi “Carnation” di Portugal, Timor Lorosa’e mengirim sekretaris pribadinya, Peter Wilensky, untuk bertemu dengan Harry Dijon, seorang konsultan untuk ajudan lama intelijen Suharto Ali Murdoch, untuk melaporkan bahwa dia secara alami adalah orang Indonesia. Rantai penolakan publik selama tahun-tahun terburuk di Timor di bawah Whitlam dan Malcolm Fraser. Itu berlanjut di bawah Hawk, Keating, dan Howard, yang berada di luar perkiraan Ayub.

Sampai pertemuannya dengan Whittle di Townsville pada April 1975, Suharto tidak sepenuhnya terlibat dalam merebut Timor Portugis. Dijon percaya dirinya adalah kedutaan Australia, oposisi itu sia-sia dan hanya akan merusak hubungan dengan Jakarta, pintu gerbang Asia Tenggara. Diplomat kita menarik aliran intelijen dari Dijon dan mengejek Menteri Luar Negeri Indonesia Adam Malik karena mencoba mengendalikan kebijakan Indonesia. Ini adalah studi kasus di “Source Capture”.

READ  Di Indonesia, gelombang kematian COVID-19 di rumah menciptakan strategi baru

Pekerjaan mungkin telah mengeksplorasi aspek ini. Malik bukan hanya seorang pejabat, tetapi tokoh politiknya sendiri. Suharto berada dalam krisis ekonomi: perusahaan minyak negara Bertamina membawa Indonesia hampir bangkrut. Murdoch dan jenderal lainnya berada di bawah awan, berkat kerusuhan anti-Soeharto Januari 1974. Pada Oktober 1974, Murdoch mencoba memuji Suharto, yang menerima surat kabar yang mengklaim bahwa dia adalah keturunan kerajaan: seorang presiden yang marah menyebutnya bajingan. Terlepas dari 200.000 kematian dan penghinaan terhadap Indonesia, dapatkah Malik membuka peluang diplomatik lain untuk Canberra? Kitab Ayub menunjukkan bahwa ini mungkin.

Hamish McDonald

Melbourne University Press, 356 hal, $ 39,99

Artikel ini pertama kali diterbitkan dalam edisi cetak The Saturday Paper pada tanggal 26 Juni 2021 dengan judul “A Story of Denial: The Indonesian Violation of Australia and East Timor, Peter Job”.

Surat kabar gratis adalah sesuatu yang harus Anda bayar. Dalam jangka pendek, pelemahan ekonomi akibat virus corona telah mengambil alih sepertiga pendapatan kita. Kami akan lolos dari krisis ini, tetapi kami membutuhkan dukungan dari para pembaca. Sekarang saatnya untuk berlangganan.