Mei 6, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Kapal selam Indonesia yang tenggelam mungkin telah dihantam oleh kekuatan kuat yang dikenal sebagai gelombang internal

Kapal selam angkatan laut Indonesia tergelincir di bawah permukaan Laut Bali selama latihan rutin, yang mungkin terkena kekuatan tak terlihat namun kuat dan menyeretnya ke kedalaman.

Pejabat angkatan laut Indonesia menduga bahwa KRI Nangala 402 mungkin telah tenggelam dan kehilangan 53 awaknya dalam gelombang pasang internal di lepas pantai Bali.

Kapal itu tenggelam hingga kedalaman 838 meter, tidak bisa diselamatkan.

Para pejabat mengatakan tidak ada yang mungkin selamat karena barang-barang pribadi anggota kru mengambang dan pasokan oksigen di kapal perlahan-lahan menurun.

Pertanyaannya adalah: apa yang salah?

Banyak teori telah dikemukakan tetapi Kapal selam itu hilang di Laut Bali Rabu pagi lalu – pihak berwenang sekarang mengatakan ada bukti gelombang bawah air yang bisa menarik vertikal ekstrim di bawah permukaan laut.

Kapal selam itu melewati air yang berbahaya

Selat Lombok antara Polinesia dan Kepulauan Lombok dikatakan terkenal karena menciptakan gelombang pedalaman yang hebat dalam waktu sekitar lima belas minggu.

Citra satelit lautan dengan banyak pulau
Satelit NASA mampu menangkap gambar gelombang terpisah dalam linier non-laut di perairan Lombok pada tahun 2016. (

NASA: Jeff Schmolds, Modis Land Rapid Response Team, NASA GSFC

)

NASA, badan antariksa AS, adalah kombinasi dari arus pasang surut yang kuat. Pertukaran air antara dasar laut yang kasar dan dua saluran – yang dangkal dan yang dalam – “bersama-sama setiap 14 hari menciptakan aliran gelombang yang sangat kuat”.

Pejabat angkatan laut Indonesia percaya fenomena alam ini adalah penjelasan yang lebih besar untuk bencana kapal selam daripada teori lain yang dikemukakan dalam beberapa hari terakhir.

Jadi, apa itu gelombang terpisah internal?

Gelombang bagian dalam hampir tidak terlihat di permukaan laut. Tapi di bawah air, mereka bisa mencapai ketinggian.

Citra satelit dari gelombang di permukaan laut dekat Trinidad
Gelombang bagian dalam akan terlihat seperti riak di permukaan laut, karena citra satelit ini diambil oleh NASA pada tahun 2013. (

Wikimedia Commons: NASA

)

Laksamana Muda Mohammed Ali, mantan komandan KRI Nangala 402 dan sekarang asisten perencanaan dan anggaran di angkatan laut Indonesia, mengatakan gelombang dalam bisa secara efektif “menarik arus kuat, yang bisa sub-vertikal, sehingga tenggelam lebih cepat.”

Kecurigaan kami jatuh pada kondisi alam karena ada gelombang internal terpisah di utara Bali saat itu, katanya kepada media Indonesia pekan ini.

Bahkan, para pejabat angkatan laut menyebut gambar satelit Himawari 8 Jepang dan satelit Eropa Sentinel menunjukkan adanya gelombang besar bawah laut saat KRI Nangala 402 tenggelam.

“Itu berpindah dari bawah ke utara, dan ada parit di antara dua gunung itu,” kata Laksamana Muda Ivan Isnurwando, Komandan Sekolah Kepegawaian dan Komando Angkatan Laut Indonesia.

“Gelombangnya sekitar dua mil laut [in speed] Volume airnya dua sampai empat juta liter kubik. “

Laksamana Evan menjelaskan bahwa gelombang dalam dapat membuat awak kapal tidak berdaya menghadapi alam.

“Itu akan menjadi pilihan alam,” katanya.

“Ada kemungkinan besar inilah yang terjadi.”

Teori lain termasuk rudal, pemadaman listrik, dan aksesori berbobot

Teori lain tentang apa yang terjadi dengan kapal selam telah muncul.

Pria berseragam angkatan laut duduk bersama.  Salah satu poin item dari kapal selam di latar depan.
Puing-puing dari kapal selam ditemukan di dalam air selama operasi pencarian.(

Abi: Firtia Lisnavati

)

Beberapa ahli mengatakan itu terkena rudal dari kapal selam, atau pemadaman listrik.

Tetapi pejabat angkatan laut mengatakan itu ditemukan ketika kapal selam mulai menyelam ke dalam bor torpedo dan “lampunya menyala” – yang berarti hanya ada kemungkinan kecil pemadaman listrik.

Mereka juga menyangkal bahwa kapal selam kelebihan beban, dengan alasan bahwa satu teori mengatakan bahwa hanya ada 34 tempat tidur di kelompok 53, sebaliknya kelompok dibagi menjadi tiga shift dan bergiliran untuk tidur.

“Itu dimodernisasi sehingga deputi pertama terdiri dari 33 personel dan kemudian 50 personel di dalamnya,” kata Laksamana Evan.

Para pejabat mengatakan itu dirancang untuk membawa delapan torpedo – masing-masing seberat satu ton – tetapi hanya ada empat pada saat bencana terjadi.

Banyak ahli menunjuk ke penyebab seperti kelelahan logam dan sub-usia dari retak atau korosi. KRI Nangala 402 dibangun pada tahun 1978 dan terakhir diganti satu dekade lalu pada tahun 2012.

Pada hari yang mendung, Anda melihat kapal selam hitam melanggar garis air dengan antena periskop dan radionya.
KRI Nangala-402 seberat 1.395 ton dibangun pada tahun 1978 di Jerman.(

Dipersembahkan oleh: Angkatan Laut Indonesia

)

Ini karena pemulihan lagi tahun lalu, tetapi ditunda karena infeksi.

Pensiunan Laksamana Muda Australia James Goldrick mengatakan “kegagalan materi” adalah penyebab hilangnya pasukan pembantu.

“Salah satu penyebabnya mungkin termasuk kerusakan material atau mekanis yang dapat menyebabkan banjir dahsyat dari satu kotak atau lebih.” Dia menulis dalam percakapan minggu ini.

“Sebuah kapal selam tidak kehilangan banyak pelampung untuk kehilangan kendali atas kedalamannya.

“Mungkin ada kebakaran, sesuatu yang ditakuti, terutama di lingkungan yang tertutup kapal selam. Atau mungkin ada kesalahan manusia.”

Namun minimnya pemulihan kapal selam atau bagian-bagiannya dari laut, penyebab pasti tragedi tersebut tidak pernah bisa ditentukan oleh penyidik.

Bisakah kapal Indonesia ditemukan dari dasar laut?

KRI Nangala kehilangan kontak dengan 402 perwira angkatan laut pada pukul 04:00 pada 21 April, tak lama setelah diberi izin untuk terjun ke pelatihan menembak torpedo.

Kapal pencari dan helikopter melaporkan adanya tumpahan minyak di daerah tersebut dan tercium bau solar beberapa jam kemudian.

Fragmen laut terlihat di laut dari pemandangan udara.
Serpihan minyak muncul di air beberapa jam setelah kapal selam itu bermasalah. (

Abby: Eric Black

)

Kapal-kapal dari seluruh dunia melakukan pencarian besar-besaran selama beberapa hari sampai mereka menemukan barang-barang yang hilang di Laut Bali pada hari Sabtu, termasuk sajadah, bagian dari mekanisme penembakan torpedo dan minyak untuk sub-periskop.

Pemindaian bawah air dibagi lagi hingga kedalaman 838 m dan terbagi menjadi setidaknya tiga bagian – lambung, bagian utama, dan buritan.

Kamera yang dikendalikan dari jarak jauh mendokumentasikan lokasi sub-final di dasar laut.

Pejabat militer Indonesia sekarang memahami bagaimana – atau jika ada – bagaimana kapal selam dapat diangkat dari kedalaman seperti itu, mengingat logistik dan biaya yang sangat besar untuk pekerjaan tersebut.

Gambar butiran puing-puing kapal selam
Bangkai kapal selam kini berada kurang dari 800 meter dari permukaan. (

Abi: Angkatan Laut Indonesia

)

Laksamana Muda Goldrick mengatakan KRI Nangala 402 adalah prototipe untuk mengangkat setidaknya sebagian kapal selam dari kedalaman yang lebih dalam.

“Nama proyek tahun 1974 Amerika Serikat, Azorian, tunduk pada penebusan rahasia. [from much deeper water] Komponen besar kapal selam yang membawa rudal Soviet yang tenggelam, “katanya, mengacu pada tenggelamnya K-141 Kursk, yang juga menewaskan 118 anggota awak.

“Namun demikian, membawa sekitar 1.300 ton logam kembali ke permukaan dari kedalaman lebih dari 800 meter adalah ide yang kuat.”

Pilihan untuk menemukan sisa-sisa anggota tim

Pakar militer dan maritim Indonesia mengatakan bahwa Nangala dalam dan membusuk menjadi beberapa bagian, yang berarti hanya ada dua opsi yang memungkinkan untuk menaikkan sub-permukaan.

Dua wanita dengan topeng dan kerudung biru menangis saat mereka berpelukan
Anggota keluarga awak kapal selam ingin jenazah mereka ditemukan. (

Foto Andara melalui Reuters: Didik Suhardono

)

Mereka dapat memasang tabung atau balon ke udara atau menempelkan cairan ke permukaan secara dangkal, atau mengangkat kain dengan kabel baja dari derek atau tongkang seperti yang dilakukan Kursk.

Tapi kedua opsi itu mahal, Diperlukan penggunaan kendaraan secara intensif yang mengancam logistik dan beroperasi dari jarak jauh.

Memulihkan tim dari kerusakan dengan memanipulasi amunisi dari torpedo juga bisa berbahaya.

Angkatan Laut sekarang fokus untuk mengambil barang-barang kecil menggunakan kendaraan yang dioperasikan dari jarak jauh yang dapat mengangkat barang hingga 150 kilogram.

Meskipun kapal selam tidak dapat ditemukan, setidaknya keluarga dari 53 anggota awak menuntut agar Angkatan Laut membawa sisa-sisa orang yang mereka cintai ke permukaan untuk dimakamkan dengan benar.

Fakta yang menyedihkan adalah, seperti yang ditunjukkan beberapa media di Indonesia, 53 awak kapal akan selalu berada di laut dalam “patroli abadi”.

Bunga dan kelopak bunga bertuliskan nama anggota awak kapal selam KRI Nangala-402 yang terendam dilepas ke dalam air.
Bunga dan kelopak bunga bertuliskan nama anggota awak kapal selam KRI Nangala-402 yang terendam dilepas ke dalam air.(

Reuters: Foto Andhra / Fikri Yousuf

)

READ  Bisnis Indonesia membutuhkan lebih banyak keragaman