September 28, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Investor mendirikan situs infrastruktur pertama di Indonesia

IDR untuk diinvestasikan dalam platform ini diharapkan menjadi 54 triliun (75 3,75 miliar). Dia mengatakan itu akan menjadi basis investasi pertama INA sejak didirikan untuk menjajaki peluang investasi bersama di bea cukai Indonesia. Sebuah pernyataan.

Situs ini menjajaki investasi aset jalan tol Indonesia. Selama enam bulan ke depan, mereka akan mengevaluasi rangkaian investasi jalan tol awal yang membentuk platform operasi platform investasi baru.

John Yip dari Pincent Mason, firma hukum di balik Outlaw, mengatakan: “Pendirian situs infrastruktur pertama ini mendorong INA untuk melihat kemajuan pesat. Kebutuhan infrastruktur Indonesia cukup signifikan, terutama di bidang transportasi yang merupakan negara kepulauan yang berupaya meningkatkan konektivitas di seluruh pelosok tanah air. ”

Investor lainnya termasuk Guys de Debt et Placement to Quebec (CDPQ), anak perusahaan dari ABG Asset Management (ABG) dan anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh Abu Dhabi Investment Authority (ATIA).

INA diluncurkan pada bulan Februari dan menerima $ 1,1 miliar modal awal dari anggaran pemerintah Indonesia tahun 2020 dan $ 5,4 miliar dari anggaran tahun 2021. Investor dalam dan luar negeri Indonesia diharapkan dapat membantu penggalangan dana untuk proyek-proyek pembangunan, khususnya proyek infrastruktur dalam negeri.

READ  Saat fasilitas jatuh, dokter Indonesia membuat pilihan di antara pasien