September 28, 2023

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia menandatangani Nota Kesepahaman Transisi Energi dengan Global Energy Alliance

Indonesia menandatangani Nota Kesepahaman Transisi Energi dengan Global Energy Alliance

Perjanjian tersebut bertujuan untuk mempercepat upaya transisi energi negara menuju emisi net-zero pada tahun 2050.

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia telah menandatangani perjanjian dengan Global Energy Alliance for People and Planet (GEAPP) untuk mempercepat upaya transisi energi negara pada tahun 2050.

GEAPP Koalisi pengusaha lokal, pemerintah di negara berkembang dan maju, teknologi, mitra kebijakan dan pendanaan, dan kolaborator filantropis Dana Bumi Peso Dan Yayasan Rockefeller.

MoU ditandatangani oleh Dirjen Energi Terbarukan dan Ketahanan Energi yang baru, Dathan Gustiana, dan Chief Executive GEAPP, Simon Harford.

Perjanjian tersebut dirancang untuk membangun komitmen COP26 Indonesia dan penandatanganan pertemuan G20 dengan Kelompok Kemitraan Internasional pada November 2022 untuk menciptakan kemitraan transisi energi.

Indonesia memiliki populasi terbesar keempat di dunia, yang dikombinasikan dengan proyeksi pertumbuhan ekonomi, diperkirakan akan meningkatkan penggunaan energi hingga tiga kali lipat pada tahun 2050.

Masdar melakukan investasi yang mengesankan di panas bumi Indonesia

Pada saat yang sama, Indonesia memiliki target emisi nol bersih pada tahun 2050, yang berarti transisi energinya sangat penting untuk mencapai tujuan emisinya.

Nota Kesepahaman dengan GEAPP menetapkan kerangka kerja praktis kerjasama untuk memenuhi komitmen tersebut dan mempercepat transisi Indonesia dari bahan bakar fosil.

Bekerja sama dengan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, GEAPP akan mendukung kemajuan program JETP Indonesia melalui peningkatan kapasitas dan berbagi pengetahuan serta analisis untuk mempercepat dekomisioning batubara.

Dalam jumpa pers, Dadan Gustiana menyatakan bahwa tujuan kerjasama dengan GEAPP adalah untuk memastikan bahwa “rakyat Indonesia memiliki akses listrik yang bersih dan terjangkau.”

Lebih banyak berita Asia di sini

Dia menjelaskan, GEAPP mendukung rencana pensiun dini dari proyek batu bara tersebut.

READ  Harga krematorium terinfeksi virus corona di Indonesia semakin viral

Dia mengatakan dia berencana untuk “mendukung pengembangan program dieselisasi dan dekarbonisasi industri”.

Simon Harford mengatakan Indonesia “telah menunjukkan pandangan jauh ke depan dalam komitmennya terhadap transisi energi yang adil, tetapi sangat menyadari bahwa transisi ini harus demi kebaikan yang lebih besar bagi penduduknya – tidak hanya memungkinkan energi bersih, tetapi juga mempromosikan mata pencaharian baru dan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan “.

“Pemerintah realistis tentang dukungan internasional, investasi, dan teknologi yang dibutuhkan transisi ini. GEAPP mendapat kehormatan untuk mendukung tujuan Indonesia, dan Nota Kesepahaman ini mencerminkan komitmen kami untuk bekerja dalam skala dan kecepatan untuk memastikan hasil yang adil dan efektif untuk semua.

Jangan lewatkan Enlit Asia di Jakarta

“Tujuan bersama GEAPP adalah untuk memastikan energi bersih, akses energi universal untuk negara berkembang, dan membuka era baru pertumbuhan ekonomi inklusif, sambil membantu komunitas global mencapai tujuan iklim kritis selama dekade berikutnya”.

“Dengan demikian, sebagai koalisi kami bertujuan untuk memungkinkan 150 juta pekerjaan baru, mengurangi emisi karbon di masa depan hingga empat giga-ton, dan memperluas akses energi bersih ke satu miliar orang.”

Asia-Pasifik saat ini menyumbang hampir 80% dari konsumsi batubara global dan 77,3% dari produksi.

Indonesia adalah negara kedua di Asia Tenggara yang bekerja sama dengan GEAPP dalam transisi energi yang adil pada tahun 2023, menyusul tiga MoU yang ditandatangani dengan Vietnam pada bulan Februari.