Desember 8, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia, Jerman dan Global Fund menandatangani perjanjian pengalihan utang baru untuk memerangi TB – Indonesia

Jakarta – Jerman, Indonesia dan Global Fund to Fight AIDS, Tuberculosis and Malaria hari ini menandatangani kesepakatan baru untuk meningkatkan dukungan terhadap program TB di Indonesia. Ini akan dicapai dengan mentransfer pinjaman $ 50 juta dari Indonesia ke Jerman sebagai investasi dalam program kesehatan masyarakat yang didukung oleh Global Fund di Indonesia.

Kesepakatan itu adalah mekanisme pembiayaan inovatif yang disebut Deft2Health, yang dirancang untuk meningkatkan pembiayaan domestik untuk kesehatan dengan mengubah pembayaran utang menjadi investasi penyelamat jiwa dalam program kesehatan masyarakat. Di bawah perjanjian ‘transfer pinjaman’ yang dinegosiasikan secara individual, pemberi pinjaman mengharapkan negara untuk membayar kembali pinjaman di muka, dan negara penerima setuju untuk menginvestasikan semua atau sebagian dari dana yang dibebaskan dalam program dukungan keuangan global.

Dana yang dibuka melalui perjanjian ini akan melengkapi investasi Global Fund dalam upaya penanggulangan tuberkulosis di Indonesia periode 2021-2023 sebesar US $ 160 juta. Pendapatan transfer kredit mendukung perluasan respons TB di negara tersebut, termasuk layanan dan pengobatan untuk multitruck anti-tuberculosis, identifikasi kasus berbasis komunitas dan tindak lanjut pengobatan.

“Kami berterima kasih kepada Jerman atas komitmennya pada pendanaan inovatif semacam ini, terutama pada saat dunia menghadapi dua epidemi mematikan dan penyakit menular udara – tuberkulosis dan COVID-19,” kata Peter Sands, direktur pelaksana Global Fund. “Kami mendorong negara lain untuk menggunakan pendekatan keuangan seperti itu untuk mengembangkan sumber daya tambahan untuk memerangi penyakit menular dan memperkuat persiapan untuk wabah.”

“Kredit 2 melampaui pendanaan tradisional untuk pembangunan kesehatan, dengan mendorong negara-negara untuk mengumpulkan dana domestik tambahan untuk kesehatan,” kata Luke Alberman, Direktur Jenderal Keuangan Anggaran dan Manajemen Risiko, Direktur Kementerian Keuangan Republik Indonesia. “Kami akan menggunakan kesempatan ini untuk berinvestasi dan lebih fokus pada perang melawan tuberkulosis dan untuk menyoroti kepemimpinan Indonesia dalam kesehatan dan pembangunan global.”

READ  Untuk pertama kalinya dalam sejarah Indonesia pedagang anjing akan diadili · dunia manusia

Indonesia telah membuat langkah besar dalam beberapa tahun terakhir dalam memerangi tuberkulosis, yang saat ini menjadi penyebab kematian keempat di negara ini. Antara 2015 dan 2019, tingkat keberhasilan pengobatan untuk tuberkulosis yang terdiagnosis meningkat dari 39% menjadi 67%. Indonesia telah menetapkan target yang ambisius untuk mencapai tingkat keberhasilan pengobatan tuberkulosis sebesar 90% pada tahun 2022.

Hingga saat ini, Debt 2 Health telah memberikan kontribusi lebih dari US $ 152 juta, selain dari perjanjian transfer pinjaman antara Australia, Jerman dan Spanyol, untuk mendukung program melawan AIDS, tuberkulosis dan malaria, dan untuk mendukung organisasi yang fleksibel dan berkelanjutan; Dan Kamerun, C டி te d’Ivoire, Republik Demokratik Kongo, Mesir, El Salvador, Ethiopia, Indonesia, Yordania dan Pakistan di sisi lain.