Juli 23, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia harus mengintegrasikan konservasi laut dengan subsidi perikanan, kata studi

Indonesia harus mengintegrasikan konservasi laut dengan subsidi perikanan, kata studi

  • Indonesia harus mengintegrasikan langkah-langkah konservasi laut ke dalam subsidi bagi nelayan skala kecil, menurut sebuah studi baru.
  • Meskipun Indonesia berupaya untuk tidak ikut serta dalam perjanjian WTO tahun 2022 untuk mengakhiri subsidi penangkapan ikan yang berbahaya, Indonesia memerlukan strategi untuk mendukung perikanan skala kecil dan memastikan keberlanjutan laut.
  • Pemerintah memberikan berbagai dukungan, termasuk asuransi dan subsidi bahan bakar, serta melakukan upaya untuk melindungi sumber daya laut dan meningkatkan stok ikan.
  • Studi ini menyarankan agar subsidi ini terus berlanjut karena subsidi ini sangat penting bagi penghidupan nelayan skala kecil, sekaligus memungkinkan dilakukannya langkah-langkah konservasi laut.

JAKARTA – Indonesia perlu mengintegrasikan langkah-langkah konservasi laut ke dalam program perlindungan sosial, menurut sebuah studi baru yang terus menawarkan subsidi kontroversial kepada nelayan skala kecil.

Subsidi pemerintah terhadap perikanan membantu industri menangkap ikan di wilayah lautan yang secara ekonomi tidak layak, namun dukungan ini mendapat kritik luas karena merugikan kelangsungan sumber daya kelautan dalam jangka panjang. Indonesia menyatakan tidak ikut serta dalam perjanjian Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) tahun 2022 yang mewajibkan 164 negara anggotanya untuk mengakhiri subsidi penangkapan ikan berlebihan dan mengurangi kontribusi mereka terhadap penangkapan ikan ilegal, tidak diatur, dan tidak dilaporkan (IUU) di laut.

Namun, pemerintah Indonesia harus menerapkan strategi dan rekomendasi yang efektif untuk melindungi sumber daya kelautan melalui subsidi, yang bertujuan untuk mendukung perikanan skala kecil dan memastikan keberlanjutan sumber daya kelautan dalam jangka panjang. Sepasang peneliti dari Universitas Airlangga dan Universitas Padjadjaran – Intan Innayatun Soeparna dan Ankiq Taofiqurohman – dalam penelitiannya Diterbitkan Dalam edisi Mei Kebijakan kelautan.

“[U]“Adalah tugas pemerintah untuk menjaga dan melindungi keberlanjutan perikanan laut dengan menerapkan kebijakan konservasi laut,” kata surat kabar tersebut.

READ  Selamat datang di motogp.com, kini tersedia dalam bahasa Indonesia!
Indonesia adalah produsen makanan laut terkemuka di dunia. Gambar milik Kementerian Kelautan dan Perikanan Indonesia.

Para peneliti mengkaji kebijakan Indonesia yang menerapkan upaya untuk melindungi perikanan laut dan mendukung nelayan skala kecil. Termasuk kelompok termiskin di negara ini. Mereka menemukan bahwa beberapa kebijakan sebenarnya mempunyai tujuan ganda, yaitu meningkatkan kesejahteraan nelayan dan memastikan keberlanjutan sumber daya laut dalam jangka panjang.

Mereka menunjukkan bahwa pemerintah telah menyediakan fasilitas umum seperti pasar ikan, peningkatan kapasitas nelayan melalui pelatihan dan kemitraan, penciptaan sistem keuangan untuk perikanan skala kecil, bencana alam, perubahan iklim dan polusi serta menjamin keamanan. Mendukung penghidupan industri perikanan tradisional dan skala kecil.

“Analisis ini mengarah pada argumen bahwa tujuan mengatasi penangkapan ikan berlebihan di Indonesia dapat dicapai dengan memberikan insentif untuk melindungi sumber daya perikanan laut dan meningkatkan kesejahteraan perikanan skala kecil,” tulis artikel tersebut.

Pembicaraan pelarangan subsidi perikanan berbahaya di WTO berulang kali gagal mencapai konsensus sejak tahun 2001 hingga perjanjian tahun 2022. Para aktivis konservasi berpendapat bahwa subsidi ini melemahkan komitmen terhadap keanekaragaman hayati dan perubahan iklim. dinilai Dana sebesar $400 miliar telah dipungut sejak perundingan dimulai, yang mengakibatkan penangkapan ikan berlebihan pada sepertiga perikanan dunia. Menurut FAO.

Di Indonesia, subsidi ini dinilai Dengan biaya $92 per nelayan, jumlah tersebut jauh lebih rendah dari $4,956 per nelayan di Amerika Serikat, atau $8,385 di Jepang, atau $31,800 di Kanada. Dari makalah terbaru tahun 2017-2020, pemerintah Indonesia menyebutkan hal utama Perhatian Subsidi harga bahan bakar untuk menyediakan bahan bakar di bawah harga pasar rata-rata 50% dari dukungan pusat tahunan kepada sektor perikanan.

Sementara itu, 53% dari 11 wilayah pengelolaan perikanan di Indonesia adalah WPP, menurut Kementerian Perikanan Indonesia. dipertimbangkan “Dieksploitasi sepenuhnya,” turun dari 44% pada tahun 2017, yang menunjukkan perlunya pemantauan yang lebih ketat. Pada tahun 2018, laporan Mitra Lingkungan California disorot Beberapa jenis ikan yang dieksploitasi secara berlebihan di Indonesia antara lain udang peneid, lobster, ikan pelagis kecil dan besar, cumi-cumi, rajungan, dan ikan karang.

READ  Kenaikan Harga Kopi Arabika Global Tidak Akan Membantu Petani Indonesia - Bisnis

Namun, Indonesia – produsen hasil tangkapan laut terbesar kedua setelah Tiongkok – telah menerapkan dua “ketentuan pengecualian” dari Perjanjian Subsidi Perikanan WTO 2022, yaitu ketentuan Perlakuan Khusus dan Diferensial (S&DT) dan Pengelolaan Perikanan (FM), yang memungkinkan nelayan untuk melakukan hal yang sama. Negara-negara pesisir yang kurang maju harus terus menerima subsidi.

Nelayan di Siompu, Sulawesi Tenggara, dengan hasil tangkapannya sehari-hari.  September 2019. Kredit foto: Langka.
Nelayan di Siompu, Sulawesi Tenggara, Indonesia, dengan hasil tangkapan hariannya, September 2019. Gambar milik Rare.

Makalah terbaru ini menawarkan pendekatan baru tentang bagaimana pihak berwenang di Indonesia harus memberikan subsidi yang diperlukan kepada industri perikanan skala kecil sambil menerapkan langkah-langkah konservasi sumber daya laut, kata presiden Persatuan Nelayan Tradisional Indonesia (KNTI) Dani Setiawan. , yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, namun meninjaunya atas permintaan Mongabay.

Memberikan subsidi dalam bentuk skema jaminan sosial, seperti yang dikemukakan oleh makalah tersebut, masuk akal secara ekonomi dan layak untuk diuji oleh otoritas perikanan Indonesia, kata Dani.

“Saya pikir penulis penelitian ini ingin menawarkan alternatif [for subsidy programs] Karena melarang mereka sepenuhnya adalah tindakan yang tidak adil,” kata Dani, sambil menekankan bahwa nelayan di negara-negara industri perikanan yang kurang maju seperti Indonesia memerlukan dukungan keuangan dari pemerintah.

Indonesia memberikan bantuan keuangan termasuk asuransi, peralatan penangkapan ikan, dan subsidi bahan bakar kepada nelayan dengan ukuran kapal kurang dari 30 gros ton. Sebagai rumah bagi keanekaragaman hayati laut dengan tingkat tertinggi di dunia, industri perikanan di negara ini mempekerjakan sekitar 12 juta orang. Saat ini, nelayan skala kecil dan tradisional mengoperasikan sebagian besar armada penangkapan ikan di Indonesia yang berjumlah sekitar 650.000 kapal.

Di bawah kepemimpinan mantan Menteri Perikanan Susi Budjiastudi, yang menjabat pada tahun 2014-2019, pemerintah telah berupaya selama bertahun-tahun untuk meningkatkan stok ikan. Indonesia saat ini memiliki total tangkapan yang diperbolehkan sebesar 80% dari hasil maksimum berkelanjutan sebesar 12 juta metrik ton.

READ  Indonesia dan Kuba sepakat untuk memperkuat kerja sama pertanian

“Ekosistem laut di Indonesia penting bagi warisan alam dunia dan harus dilindungi,” kata makalah tersebut.

Indonesia harus mengintegrasikan konservasi laut dengan subsidi perikanan, kata studi
Aktivitas perdagangan ikan di Pulau Moa, Maluku. Foto oleh Luh Di Suriani/Mangabay-Indonesia.

Boston Coke Staf penulis senior untuk Indonesia di Mongabay. Temukan dia di 𝕏 @bgokkon.

Lihat cerita terkait:

Indonesia mengatakan larangan WTO terhadap subsidi yang 'berbahaya' tidak akan berdampak pada nelayan skala kecil

Kutipan:

Soeparna, II, & Taofiqurohman, A. (2024). Alternatif kebijakan antara perikanan laut dan subsidi perikanan konservasi untuk mengatasi penangkapan ikan berlebihan di Indonesia. Kebijakan kelautan, 163. doi:10.1016/j.marpol.2024.106112

Masukan: Gunakan formulir ini Kirim pesan ke penulis postingan ini. Jika Anda ingin mengirimkan komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Bisnis, Ekosistem Pesisir, Konservasi, Negara Berkembang, Lingkungan Hidup, Hukum Lingkungan Hidup, Kebijakan Lingkungan Hidup, Politik Lingkungan Hidup, Ikan, Perikanan, Perikanan, Perdagangan Global, Tata Kelola, Penangkapan Ikan Ilegal, Perdagangan Internasional, Maritim, Perlindungan Lingkungan Laut, Perlindungan Lingkungan Laut, Peraturan, ikan air asin, subsidi, keberlanjutan, perdagangan

Asia, Indonesia, Asia Tenggara

Mencetak