Juli 30, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Guys, disela: Pria trance Indonesia memiliki lebih banyak visi untuk visi mereka – gaya hidup

Amar Albikar yang berusia tiga puluh tahun sudah merasa “aneh” di tubuh yang ditunjuk sebagai seorang anak. Tumbuh di sebuah pondok pesantren milik orang tuanya, Amar menikmati persahabatan dengan anak laki-laki lain – bukan anak perempuan. Saat masuk SMP, Amar disuruh pakai helm.

“Saya merasa saya harus memakai topeng dengan cara yang benar [Muslim girl] Memakai hijab. Saya harus menekan kecemasan, kebingungan, ketakutan, dan kecanggungan saya. Semuanya menjadi tak tertahankan bagi saya untuk mulai melukai diri sendiri, ”kata Amar.

Episode melukai diri sendiri pun terjadi hingga Amar masuk perguruan tinggi. Di universitas, Amar mulai memperkenalkan dirinya lebih dan lebih dengan keragaman. Dia juga terlibat dalam diskusi keyakinan agama. Dalam satu diskusi, seorang guru Islam mengatakan kepadanya bahwa Allah tidak melihat identitas gender atau orientasi seksual seseorang.

Dari sana, Amar berangkat mencari psikolog, yang kemudian menegaskan bahwa dia adalah seorang transgender.

“Butuh waktu bagi saya untuk menemukan psikolog yang ramah trance. Saya melihat empat psikolog dan mereka semua transphobic sebelum saya bertemu orang yang tepat. Dia berkata.

Penemuan diri: Amar Albikar melakukan perjalanan panjang untuk mencari tahu siapa dia sebenarnya. (Arsip Pribadi / Atas Perkenan Amar Albigar)

Sesi dengan psikolog membantu membangun fondasi dalam identitas dirinya sebelum orang tuanya datang ke sesi tersebut. Sebelum dia bisa menuangkan teh, dia ingat bahwa semua pakaiannya sudah dikemas. Amar yakin dia akan ditolak karena dia berasal dari keluarga Muslim.

Sebaliknya, ibunya memeluknya dan mengatakan kepadanya bahwa dia lebih mencintainya ketika dia berterus terang. Amar menemukan bahwa menerima itu benar-benar memilukan karena dia belum pernah merasa begitu dekat dengan ibunya sebelumnya.

“Ibu saya menjadi saksi saat sidang ganti nama. Itu tiga tahun lalu,” katanya.

READ  Kesepakatan Lionsgate Play Telecomcel di Indonesia

Amar sekarang bekerja sebagai aktivis dan menggunakan situs media sosialnya untuk mempromosikan lebih banyak diskusi sementara. Dia mengerjakan proyek untuk mendorong para pemimpin agama setempat agar lebih berkomitmen pada komunitas yang aneh dan untuk menciptakan tempat yang lebih aman di komunitas agama.

Sejak keluar, Amar tidak asing dengan komentar menyakitkan dari publik. Di media sosial, orang akan bertanya apakah janggut Amar palsu atau sedang berdiri saat ke toilet. Ia pun merasa harus membuktikan “kejantanannya” sejak ia muncul sebagai pria kesurupan.

“Itu adalah maskulinitas dan patriarki yang beracun,” kata Amar, menambahkan bahwa orang sering menganggapnya aneh karena dia adalah seorang pria trans dan seorang feminis.

Perjuangan itu nyata

Caesar, 30, yang bekerja sebagai copywriter di sebuah biro iklan, mengatakan perjuangan terbesar yang dia alami sejak keluar sebagai pria trance adalah ketika dia memasuki lingkungan baru, terutama di tempat kerja dan kehidupan berkencan.

“Tidak bisa kita pungkiri bahwa hampir semua pria trans secara tradisional dibesarkan sebagai wanita yang penurut, lembut, sopan dan pasif. Bagi saya, dampaknya sangat besar. Saya merasa insecure dan skeptis ketika menghadapi tantangan,” kata Caesar.

Sebelum perusahaannya saat ini, Caesar bekerja di sejumlah lokasi ramah LGBT. Ketika dia memutuskan untuk meninggalkan zona nyamannya, dia beruntung menemukan perusahaan yang setidaknya berpikiran terbuka tentang identitasnya.

Caesar, yang mencari wanita dalam kehidupan kencannya, juga dipilih karena dia ingin identitasnya valid.

Arthana Rishwara, 32, yang berprofesi sebagai desainer grafis, ilustrator dan aktivis mental, mengaku tidak merasakan hambatan apapun dalam karirnya. Bahkan, Arthana yang ingin dipanggil Arthan mengatakan pekerjaan impiannya menjadi kenyataan.

Membantu orang lain seperti dia: Caesar, 30, ikut mendirikan beberapa situs di Indonesia bersama teman-temannya, Transition ID, Transmen Indonesia dan Transmontak, untuk membawa lebih banyak visibilitas kepada pria trans.Membantu orang lain seperti dia: Caesar, 30, ikut mendirikan beberapa situs di Indonesia bersama teman-temannya, Transition ID, Transmen Indonesia dan Transmontak, untuk membawa lebih banyak visibilitas kepada pria trans. (Arsip pribadi / milik Caesar)

“Perjuangan terbesar adalah berkencan dengan kehidupan. Karena saya gay, saya suka laki-laki, dan jarang ditemukan homoseksual sebagai laki-laki transgender,” kata Arthan yang tinggal di Denpasar, Polly.

READ  Kementerian: Investor di film Indonesia sangat berbeda very

Arthan juga mengaku akan marah jika ada yang menanyakan preferensi kencannya.

“Orang-orang akan bertanya kepada saya apakah saya masih menyukai laki-laki. Kenapa saya bukan perempuan? Saya, Kana, memiliki perbedaan identitas gender dan orientasi seksual, lho,” ujarnya.

Visibilitas

Amar mengaku meski bertahun-tahun berada di media sosial, ia merasa tidak terlihat bahkan di kalangan LGBT.

“Bahkan dalam diskusi dan forum terkait waria, [the speakers] Dia berharap komunitas humoris, organisasi sukarelawan dan sekutu LGBT akan melibatkan lebih banyak pria trans dalam mempromosikan hak-hak transgender.

Perasaan Amar digaungkan oleh Caesar, yang mengatakan sulit bagi banyak pria trans untuk menemukan identitas mereka sendiri karena kurangnya penglihatan mereka. Ia menambahkan, sulitnya mencari informasi yang akurat karena sangat sulit menemukan psikolog atau tenaga medis yang umumnya berpikiran terbuka terhadap kaum LGBT.

Merasa tidak terlihat: Bertahun-tahun setelah keluar, bagaimanapun, Amar Albiker merasa tidak terlihat di antara sesama LGBT Indonesia, terutama selama diskusi. Merasa tidak terlihat: Bertahun-tahun setelah keluar, bagaimanapun, Amar Albiker merasa tidak terlihat di antara sesama LGBT Indonesia, terutama selama diskusi. (Arsip Pribadi / Atas Perkenan Amar Albigar)

“Akibatnya, banyak pria kesurupan yang merasa kesepian,” katanya.

Caesar dan beberapa pria trance memutuskan untuk membuat situs media sosial sehingga pria trance dapat menemukan satu sama lain dan mendapatkan lebih banyak informasi tentang masalah terkait. Situs-situs tersebut antara lain Transition ID, Transmen Indonesia dan Transmontak.

Bahkan di antara komunitas LGBT, Caesar menyadari bahwa suara pria trans tidak dianggap prioritas karena rendahnya jumlah pria trans yang terlihat.

“Bahkan ketika kita pergi ke bandara atau bank, berdasarkan pengalaman, kita harus menjelaskan [to the officers] Kami transgender setidaknya selama 20 menit. Wanita trans dapat mengatakan identitas mereka dan melakukannya. Ini karena kurangnya visibilitas, ”katanya.

READ  Air kompleks? Perbatasan maritim Australia-Indonesia dalam berita

Orthan setuju dengan Caesar dan mengatakan penting bagi orang untuk memahami bahwa ada orang transgender, termasuk orang transgender.

“Penting juga bagi pria trans yang lebih muda agar mereka dapat menemukan orangnya sendiri. Misalnya, sebuah situs bernama Trans Men Doc Indonesia memungkinkan pria trans yang lebih muda untuk menghubungi kami dan menanyakan bagaimana mereka dapat datang untuk berubah dengan aman,” katanya.

Namun, tidak semua pria trans setuju bahwa itu lebih umum. Kevin, 30, fotografer dan videografer lepas dari Polly, Ubud, mengatakan melihat atau dilihat tidak selalu berarti baik.

“Media memberi kita pandangan sempit, menjual cerita tidak etis dan membawa kesalahpahaman tentang orang transgender,” katanya.

Untuk saat ini, Kevin senang jika tidak ada yang memanggilnya dengan nama matinya. Tetnaming adalah penggunaan nama mantan transgender atau orang non-biner tanpa izin orang tersebut.

“Jika mereka terus memanggil saya dengan nama saya yang sudah mati, saya juga bisa memanggil mereka anjing atau kecoak karena saya yakin itu nama mereka,” katanya.

Caesar setuju bahwa sejumlah kecil transgender tidak memiliki masalah dengan nama lama mereka.

“Tapi ada baiknya bertanya kepada orang yang kesurupan nama apa yang ingin mereka sebutkan,” katanya.