Mei 29, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Green Fins menyelesaikan kereta pertama Indonesia

Yayasan Terumbu Karang Dunia – Koordinator Internasional Program Lingkungan PBBS Sirip hijau Inisiatif — Green Fins telah berhasil melatih dan mensertifikasi dua pelatih asesor Green Fins baru dari tim nasional Indonesia. Mereka kini memenuhi syarat untuk melatih dan mensertifikasi individu di negara ini, sehingga membangun kapasitas untuk melanjutkan perluasan inisiatif ini di Indonesia.

Karena meningkatnya permintaan program Green Fins oleh operator selam dan snorkel dari destinasi menyelam populer di tanah air, tim Green Fins Indonesia menjalani program Green Fins Train the Trainer (TTT) pada bulan Desember 2023.

Proyek TTT di Indonesia adalah bagian dari proyek ‘Membuka Bisnis Pariwisata Bahari Berkelanjutan Menggunakan Sirip Hijau sebagai Sumber Daya Konservasi KKP’, yang terlaksana berkat dukungan dari IUCN di bawah Blue Natural Capital Funding Facility (BNCFF).

Proyek ini akan membantu pengelola sumber daya membangun basis sumber daya untuk kesehatan lingkungan, sosial dan ekonomi terumbu karang hijau serta masyarakat lokal. Industri pariwisata bahari. Proyek ini akan mempertemukan para ahli dari The Reef-World Foundation, UNEP-COPESIA dan Coral Triangle Centre.

Sirip hijau
Pelatih bekerja keras dalam program ini

Chloe Harvey, Managing Director The Reef-World Foundation, mengatakan: “Kami sangat senang menerima hibah ini! Peluang ini akan menjadi transformatif bagi keberlanjutan inisiatif green paddling di Indonesia dan sekitarnya.

“Bersama mitra terpercaya kami, Coral Triangle Center dan COBSEA, kami berharap dapat terus mendorong pemanfaatan terumbu karang secara bijaksana dan praktik pariwisata berbasis terumbu berkelanjutan yang melestarikan dan melindungi terumbu karang di seluruh Indonesia demi kepentingan masyarakat lokal. dan generasi mendatang.”

Reef-World mengembangkan program TTT untuk memungkinkan tim nasional sirip hijau mengambil langkah selanjutnya dalam pengelolaan sirip hijau dan kemandirian negara. Setelah delapan hari pelatihan, Indonesia kini memiliki dua pelatih asesor Green Fins bersertifikat dan tim yang terdiri dari enam asesor Green Fins: Coral Triangle Centre, PBSPL Denpasar dan Bali Blue Harmony.

READ  Warong Midwest Pertama dan Satu-satunya Kelontong Indonesia | Fitur makanan dan minuman
Sirip hijau
Praktisi adalah peserta

Emma Levy, Program Officer di The Reef-World Foundation dan pelatih utama latihan ini, mengatakan: Program Green Fins Train the Trainer baru-baru ini benar-benar sukses. Kami senang melihat para penilai baru memperoleh otonomi kepemimpinan tambahan di negara ini dan menyambut individu-individu berbakat dan bertalenta ke dalam jaringan penilai Green Fins.

“Kami menantikan tim yang memberikan dukungan yang dibutuhkan industri pariwisata Indonesia untuk terus meminimalkan dampak negatifnya terhadap lingkungan laut yang kita semua andalkan.”

Green Fins Indonesia diluncurkan pada Januari 2018. Proyek ini mempelopori seluruh kegiatan mendayung hijau di negara ini melalui Coral Triangle Centre di Bali. Membangun hubungan yang lebih kuat dan kolaboratif dengan industri pariwisata bahari dan memperkuat keberlanjutan industri pariwisata bahari di seluruh Indonesia, membimbing operator menuju model operasi yang lebih berkelanjutan. Untuk melatih dan mendorong penerapan pendekatan pengelolaan sirip hijau untuk mengurangi dampaknya terhadap lingkungan laut.

Sirip hijau
Sesi pool untuk peserta pelatih

Penasihat Konservasi Laut di Coral Triangle Center mengatakan: Permintaan green fins dari operator meningkat dan kemandirian negara untuk membangun kapasitas tim lokal kami dan memperluas ke wilayah baru seperti Jakarta dan Nusa Tenggara Barat adalah langkah sempurna berikutnya bagi Green Fins Indonesia. Kami berharap hal ini akan mendorong pemerintah pusat dan daerah di Indonesia untuk mendukung dan menerapkan penerapan dayung hijau di seluruh negeri!

Setelah uji cobanya sukses, Green Fins kemudian berekspansi ke Ambon dan Komodo pada tahun 2019. Meskipun ada kemunduran yang disebabkan oleh pandemi Covid-19, tim terus mengevaluasi anggota semaksimal mungkin dan kini memiliki operator selam dan snorkeling bersertifikat Green Fins. Destinasi utama lainnya di Indonesia seperti Ambon dan Komodo.

READ  Final All England All Indonesia

Vaira Sanjaya, Manajer Portofolio Bali, Coral Triangle Centre, mengatakan: Saya berharap pemerintah kita dapat mengadopsi program Green Fins untuk operator wisata bahari lokal di seluruh negeri yang menyediakan layanan di KKL lokal. Kami memiliki banyak MBA di negara ini dan melalui program Green Fins kami dapat meningkatkan efektivitas manajemen MBA di negara ini.

Greenfins memberikan standar lingkungan yang diakui secara internasional untuk industri penyelaman dan snorkeling dan memiliki sistem penilaian yang kuat untuk mengukur kepatuhan. Inisiatif ini bertujuan untuk melestarikan dan melindungi terumbu karang melalui pedoman ramah lingkungan yang mempromosikan industri pariwisata menyelam dan snorkeling yang berkelanjutan.