September 27, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Green-books.org mempromosikan pendidikan lingkungan di sekolah-sekolah di seluruh Indonesia

“Orang-orang di negara ini menjadi semakin sadar akan masalah polusi plastik, itulah sebabnya kami mengembangkan proyek pertama kami yang didedikasikan untuk konsep ‘zero waste’,” Peter Hindrich menjelaskan dalam sebuah wawancara dengan Fair Planet.

Peselancar Ceko ini telah tinggal di Bali sejak 2008 dan selain berselancar, ia juga mencari cara untuk meningkatkan koneksi ke habitat Indonesia, yang merupakan salah satu keanekaragaman hayati terbesar di dunia.

Didirikan enam tahun lalu, organisasi Hindrich, Green-books.org, Pertama berfokus pada pendirian perpustakaan dengan eco-book. Saat ini, pihaknya sedang mempersiapkan kurikulum untuk sekolah-sekolah di seluruh Indonesia.

Sebagian besar sistem keanekaragaman hayati dunia tidak terlindungi

FairPlanet: Bagaimana keseluruhan proyek dimulai?

Peter Hendrich: Awalnya spontan. Saya melakukan perjalanan selancar dengan teman-teman saya ke Pulau Zumba, dua pulau di timur Bali. Kami terjebak di sebuah desa kecil selama dua jam dari jalan utama dan menghabiskan lebih dari seminggu dengan penduduk desa setempat.

Saat itu saya merasa ingin melakukan sesuatu tentang pendidikan lingkungan karena saya melihat anak-anak lokal dikelilingi oleh alam yang indah tetapi mereka tidak tahu banyak tentangnya. Mereka tidak tahu bagaimana melindungi dan menghargainya.

Indonesia memiliki salah satu ekosistem yang paling beragam di dunia, baik di laut maupun di darat. Mengapa anak-anak lokal tidak menghargai alam?

Ada banyak alasan mengapa mereka mungkin tidak menyadarinya. Tidak biasa menghabiskan waktu luang dengan berjalan-jalan di luar atau mendaki gunung di sini. Selain itu, cuaca panas tidak membantu. Mereka tidak mudah dijangkau karena tidak banyak transportasi umum [places].

Karena anak-anak Indonesia dan masyarakat umum tidak tahu banyak tentang alam, orang takut melihat yang tidak diketahui, dan mereka takut akan hal itu.

Kami mencoba membuat anak-anak tertarik pada alam dan berharap mereka menyukainya. Juga, mereka akan melindunginya.

Saya percaya berinvestasi dalam pendidikan akan memiliki dampak paling besar karena akan berlangsung selama bertahun-tahun.

READ  Olimpiade Tokyo: Pebulu tangkis Indonesia Jonathan Christie Kovid bermain untuk saudaranya yang terkena dampak

Sistem pendidikan Indonesia yang sedang berjuang

Setahu saya, tidak ada pendidikan lingkungan di sekolah-sekolah di Indonesia. Bisakah Anda menjelaskan lebih banyak tentang bagaimana anak-anak belajar di sekolah lokal? Bagaimana sistem pendidikannya?

Biasanya, seorang guru berdiri di depan papan tulis dan berbicara kepada siswa, menyalin kata-katanya ke dalam buku catatan mereka. Mereka menghafal catatan untuk tes, jadi pendidikan di sini sayangnya sangat berbasis tes.

Indonesia telah dinilai sebagai salah satu yang terburuk dalam tes PISA di Asia [tests that examine the level of text comprehension and one’s ability to apply mathematics in daily life]. Anak-anak pergi ke sekolah, mereka menyukainya, tetapi mereka tidak belajar banyak.

Indonesia adalah negara berkembang dan pemerintah tidak terlalu berinvestasi dalam pendidikan, sehingga gaji guru sangat rendah, terutama di daerah pedesaan. Gaji di daerah itu bisa mencapai $50 sebulan, jadi tentu saja guru tidak didorong untuk berfungsi dengan baik di sekolah. Tidak banyak guru yang benar-benar berdedikasi pada pekerjaannya.

Juga, ada hingga 35-40 anak-anak di ruang kelas. Jadi terlepas dari preferensi untuk kurikulum bertema baru saat ini [a kind of curriculum in which one does not teach by subject but by topic, and more subjects can be merged to cover one topic], Yang sangat revolusioner, guru perlu belajar mengajar dengan cara ini. Banyak dari mereka masih mengajar dengan cara yang sama.

Pilar Green-books.org

Filosofi Green -Books.org diprediksi pada tiga pilar utama. Pertama, pendidikan lingkungan yang sangat interaktif. Menggunakan pengetahuan Anda tentang bagaimana pendidikan bekerja di Indonesia, bagaimana Anda mendapatkan proyek lingkungan Anda di sekolah?

Secara umum, tidak perlu pendidikan lingkungan. Kami mulai dengan pendekatan ke bawah. Kami sedang mencari guru yang melamar proyek kami. Kami memastikan mereka ingin melakukannya karena proyek kami akan membuahkan hasil. Tapi kita perlu mendorong mereka dengan beberapa penghargaan yang menggembirakan.

READ  Kasus terhadap Indonesia mengutip masalah di 737 autotrot kecelakaan - WGAU

Saat ini kita sudah lebih terhubung, jadi saat ini kita melakukan pendekatan kepada guru melalui kerjasama dengan dinas pendidikan setempat.

Kami mencoba mencocokkan kurikulum kami dengan kurikulum nasional. Pertama kita akan menerapkannya di sekolah tertentu. Jika berhasil, kami dapat mengusulkannya di tingkat lokal dan mungkin secara nasional.

Anda sekarang telah menyiapkan dua program, yang pertama Program Sekolah Bebas Sampah dan yang lainnya Program Sekolah Bebas Plastik Sekali Pakai. Mengapa judul-judul ini?

Di Indonesia, plastik sangat murah dan orang mendapatkan segalanya dalam plastik. Masyarakat umum sudah mulai berbicara tentang polusi plastik, jadi ini menjadi topik di sini. Itu diminati dan sudah ada kesadaran umum tentang sampah plastik.

Bagaimana Anda membuat dua proyek ini?

Awalnya kami tidak ada hubungan, kami tidak tahu guru, kami tidak tahu sistem pendidikan, kami tahu bahwa pendidikan lingkungan diperlukan.

Pengetahuan yang kami peroleh dari Republik Ceko memberi tahu kami bahwa buku adalah alat yang baik untuk memperkenalkan pendidikan lingkungan. Jadi kami mendasarkan buku-buku kami pada lingkungan dan mendistribusikannya ke masyarakat. Namun seiring berjalannya waktu kami menemukan bahwa budaya membaca tidak banyak di Indonesia […] Jadi itu tidak begitu efektif dan kami mulai membuat apa yang disebut fungsi lingkungan.

Kemudian, kami mengintegrasikan kegiatan-kegiatan itu ke dalam proyek pertama tentang konservasi keanekaragaman hayati, seperti halnya kami mengembangkan proyek-proyek sampah plastik – dari satu kegiatan.

Sekarang ini adalah kurikulum pembelajaran langkah-demi-langkah dari enam belas mata pelajaran.

Pilar kedua dari pekerjaan Anda adalah mendidik pendidik lokal. Apakah guru juga mendekati Anda?

Ya. Mereka bertanya kepada rekan kerja mereka tentang kita, baik itu secara verbal, atau mereka akan menemukan kita di media sosial.

READ  Laporan Pasar Excavator Crawler Indonesia 2021: Evaluasi & Prakiraan Strategis 2018-2027

Saat ini, sekitar seratus guru mengajar program ini. Bagaimana epidemi mempengaruhi pekerjaan Anda?

Epidemi pemerintah-19 mengubah kehadiran di sekolah: setengah dari anak-anak pergi ke sekolah untuk satu bagian dalam seminggu dan setengah lainnya untuk paruh kedua minggu itu. Ini mengacu pada waktu yang terbatas, jadi kami perlu memperbarui silabus kami dan membuatnya lebih ringkas.

Selain itu, sebagian besar kegiatan kami bersifat interaktif, termasuk gerak, permainan atau teater mainan, lagu, eksperimen, kerja kelompok. Misalnya, dalam program Zero Waste School kami mendorong anak-anak untuk membuat kompos. Sekarang kita perlu menyesuaikan semua ini dengan situasi online.

Gelombang lain yang didambakan telah datang ke Indonesia dan kita kembali ke pendidikan online yang tidak terlalu berhasil di Indonesia karena tidak semua anak memiliki ponsel dan gadget sendiri. Dan responsif. Seringkali, mereka tidak memiliki cukup data untuk terhubung.

Mempromosikan gaya hidup yang berkelanjutan

Bagaimana Anda tahu bagaimana aktivitas Anda bekerja?

Kami meminta sivitas akademika untuk mengomentari kegiatan yang mereka lakukan. Mereka mengirimi kami gambar atau video sehingga kami dapat melihat mereka mengimplementasikan rencana tersebut.

Sejak itu, kami telah mempromosikan sekolah sebagai alternatif plastik sekali pakai seperti botol yang dapat digunakan kembali, kantong ramah lingkungan, filter air, dan peralatan pembuangan limbah nol, termasuk teleskop. Mereka adalah motivator tetapi alat untuk mempraktikkan gaya hidup yang berkelanjutan.

Ini adalah pilar ketiga dari pekerjaan kami. Kami telah memulai proyek baru dengan mitra Jerman yang berspesialisasi dalam perubahan perilaku dan antropologi. Sehingga bagian dari proyek tersebut akan mengukur dampak melalui penelitian.

Apa tujuan Anda untuk proyek Green-books.org?

Kami ingin menjangkau jutaan anak di Indonesia. Tetapi tetap saja [in order to] Pendidikan lingkungan perlu didorong dari atas untuk memaksimalkan kegiatan kita dan membuat dampak seperti itu.

Gambar: Green-books.org.