Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Garuda Indonesia melakukan uji coba dengan bahan bakar jet yang dicampur dengan minyak sawit

Garuda Indonesia melakukan uji coba dengan bahan bakar jet yang dicampur dengan minyak sawit

Seorang pekerja berjalan di atas derek saat pesawat Garuda Indonesia diparkir di Garuda Maintenance Facility (GMF) AeroAsia di Bandara Internasional Soekarno-Hatta dekat Jakarta, Indonesia pada 21 Januari 2022. REUTERS/Willy Kurniawan/File Foto Dapatkan hak lisensi

JAKARTA, 10 Okt (Reuters) – Maskapai penerbangan Garuda Indonesia ( GIAA.JK ) mengatakan pada Selasa bahwa pihaknya telah menyelesaikan uji terbang menggunakan bahan bakar jet yang dicampur dengan minyak sawit pada pesawat Boeing 737-800NG.

Pesawat tersebut terbang 130 km (80 mil) dari ibu kota Jakarta menuju Pelabuhan Tikus di ujung selatan Pulau Jawa dalam penerbangan satu jam minggu lalu menggunakan bahan bakar jet dengan kandungan kelapa sawit 2,4%, kata Kepala Eksekutif Garuda Irfan Setiaputra. Dalam sebuah pernyataan.

“Dengan hasil ini, Garuda Indonesia siap menjajaki penggunaan bahan bakar penerbangan berkelanjutan pada pesawat komersial,” kata Irfan seraya menambahkan bahwa penggunaan bahan bakar tersebut secara lebih luas akan didasarkan pada kajian yang detail.

Jelang uji terbang, Garuda telah melakukan uji statis dan uji darat mekanis sejak Juli.

Bahan bakar jet campuran minyak sawit ini dibuat oleh perusahaan energi negara Indonesia PT Pertamina ( PERTM.UL ) di kilang Cilacap menggunakan teknologi hydroprocessed esters and Fatty Acid (HEFA) dan terbuat dari minyak inti sawit yang diputihkan dan dihilangkan baunya, kata CEO Pertamina. Nikki Vidyavathy mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Kami yakin bahan bakar ini dapat dijual ke maskapai penerbangan komersial sebagai tonggak sejarah pengembangan energi hijau di Indonesia,” kata Nikke, seraya menambahkan bahwa bahan bakar tersebut menghasilkan emisi yang lebih sedikit dibandingkan bahan bakar fosil.

Namun, beberapa negara mengkhawatirkan deforestasi yang diperlukan untuk memproduksi minyak sawit dan Uni Eropa telah memberlakukan pembatasan impor terhadap produk tersebut.

READ  Indonesia berencana menawarkan keringanan pajak untuk kendaraan roda dua

Indonesia, produsen minyak sawit terbesar di dunia, mendorong penggunaan minyak nabati yang lebih luas dan mengurangi impor minyak mentah.

Pada tahun 2021, negara ini melakukan uji terbang dengan bahan bakar yang sama pada pesawat milik negara Tirkandara, yang terbang dari kota Bandung di Jawa Barat ke ibu kota, Jakarta.

Laporan oleh Stefano Suleiman, Bernadette Cristina; Penyuntingan oleh Lincoln Feist dan Susan Fenton

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Dapatkan hak lisensiMembuka tab baru