Februari 26, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Evermos Indonesia mengumpulkan $39 juta dalam pendanaan yang dipimpin IFC untuk ekspansi bisnis

Evermos Indonesia mengumpulkan $39 juta dalam pendanaan yang dipimpin IFC untuk ekspansi bisnis

EvermosPlatform social commerce yang berbasis di Indonesia ini berhasil mengumpulkan $39 juta dalam putaran pendanaan Seri C-nya.

Evermos mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa pembiayaan tersebut dipimpin oleh International Finance Corporation (IFC) – anggota dari Grup Bank Dunia – dan IFC Emerging Asia Fund, LP, yang dikelola oleh IFC Asset Management.

Mitra yang kembali seperti Jungle Ventures, Shunwei Capital, UOP Venture Management dan Telkomsel Mitra Inovasi juga mengikuti putaran tersebut.

Putaran pendanaan juga melihat investasi dari mitra baru SWC Global, Endeavour Catalyst dan Uni-President Asset Holdings.

Evermos mengatakan akan menggunakan pendanaan terbaru ini untuk memperkuat jaringan pengecernya dengan memperdalam penetrasi di Jawa dan berekspansi ke Sumatera, memungkinkan merek untuk dengan cepat menjangkau populasi yang terus bertambah di kota Tier 2 dan Tier 3 di Indonesia.

Evermos mengatakan akan melanjutkan upayanya untuk mempromosikan merek lokal untuk memberikan dampak positif bagi perekonomian Indonesia, mendukung pertumbuhan berkelanjutan mereka dengan memperluas layanan di seluruh rantai nilai ritel.

Evermos akan terus mengembangkan jaringan pengecernya dan mendorong upaya untuk meningkatkan kemampuan pengecer untuk memperluas basis pelanggan mereka di luar jaringan pribadi mereka melalui iklan digital.

Khususnya, perusahaan memperoleh penjualan 18x lebih tinggi dari reseller yang menggunakan alat digital dibandingkan dengan yang hanya mengandalkan jaringan tatap muka.

Selanjutnya, pendapatan akan mendorong pengembangan alat bertenaga AI Evermos dan serangkaian solusi bagi pengecer untuk lebih memahami konsumen melalui manajemen hubungan pelanggan.

Dengan putaran pendanaan terbaru ini, Evermos mengatakan tetap berkomitmen pada misinya untuk mengangkat Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) lokal agar memberikan dampak positif bagi perekonomian nasional dan seterusnya.

“Kami tetap setia pada komitmen kami untuk mendukung merek lokal sejak hari pertama,

“Dalam proses penyelesaian masalah logistik yang dihadapi oleh merek Indonesia karena tantangan geografis dan ekonomi negara yang unik, kami menyadari bahwa merek menghadapi berbagai tantangan di luar distribusi,” kata Ghufron Mustaqim, co-founder dan CEO Evermos.

Menurutnya, perusahaan terus menggunakan inovasi untuk terhubung dengan merek lokal dan pelanggan di kota-kota kelas bawah secara lebih efisien.

“Pencapaian ini mencerminkan kepercayaan investor terhadap misi kami dan komitmen mereka untuk memberdayakan masyarakat rentan dengan menyediakan sumber pendapatan yang berkelanjutan dan fleksibel melalui jaringan distribusi dan layanan kami yang terhubung untuk bisnis,” tambahnya.

Sejak didirikan pada November 2018, Evermos telah berdedikasi untuk memecahkan tantangan kompleks yang memengaruhi usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) lokal, yang merupakan 99,9 persen bisnis di Indonesia, menurut Bank Sentral Republik.

Meskipun UMKM berkontribusi sebesar 60,3 persen dari produk domestik bruto (PDB), mereka tidak dapat meningkat lebih dari 0,5 persen karena tantangan logistik yang melimpah di pasar Indonesia.

Dengan lebih dari 17.000 pulau yang terbentang sepanjang 5.100 kilometer dari barat ke timur, geografi pasar Indonesia yang unik membuat ekspansi nasional menjadi mahal dan memakan waktu, terutama di kota-kota kelas bawah.

Evermos telah berkomitmen untuk memitigasi tantangan logistik ini sejak awal untuk memastikan kesetaraan bagi semua orang Indonesia, terlepas dari lokasi geografis, tingkat pendapatan, atau jenis kelamin.

Ini termasuk menjalin hubungan langsung dengan merek lokal untuk mendekatkan mereka dengan konsumen dan memberikan solusi komprehensif untuk kebutuhan bisnis khusus masing-masing merek.

Dengan bergabung dalam ekosistem Evermos, merek dapat memasuki 500 kota tempat 160.000 pengecernya dapat beroperasi tanpa memerlukan sumber daya padat modal.

Dengan 160.000 reseller transaksi bulanan per Januari 2023, Evermos disebut-sebut sebagai jaringan social commerce terbesar di Indonesia.

Didirikan pada November 2018 oleh Ghufron Mustaqim, Arip Tirta, Iqbal Muslimin dan Ilham Taufiq, Evermos telah mengalami pertumbuhan yang luar biasa.

Pasca pandemi, Evermos telah menunjukkan pertumbuhan nilai bisnis kotor (GMV) sebesar 17x dari FY2020 hingga FY2022.

“Peningkatan platform social commerce berbasis teknologi seperti Evermos dapat memacu pertumbuhan ekonomi dan berkontribusi besar dalam membuka akses ke pasar, menciptakan lapangan kerja, serta meningkatkan kesejahteraan jutaan UMKM dan pengusaha dalam perekonomian Indonesia,” kata Randall Riobel, Executive Country Manager IFC untuk Indonesia dan Timor-Leste.

“Investasi kami di Evermos tidak hanya akan mendorong kemakmuran bersama dan inklusi keuangan dan digital, tetapi juga akan memberikan kontribusi yang signifikan untuk lebih memajukan ekonomi digital yang berkembang pesat di Indonesia,” ujarnya.

Yash Sangrithyayan, mitra pengelola di Jungle Ventures, mengatakan telah mendukung Evermos untuk ketiga kalinya sejak memimpin putaran Seri A pada 2019.

“Sejak saat itu, Evermos telah membangun jaringan distribusi produk pilihan konsumen terbesar di seluruh Indonesia, sekaligus menambah pendapatan rumah tangga yang berarti bagi ratusan ribu masyarakat Indonesia yang tinggal di kota Tier 2 dan Tier 3,” ujarnya.

Wendi Xiang, wakil presiden SWC Global, mengatakan Evermos telah dengan jelas menunjukkan kemampuannya untuk memberikan dampak yang berarti bagi perekonomian selama empat tahun terakhir.

“Dengan fokus SWC Global untuk menumbuhkan start-up Asia di berbagai sektor seperti internet seluler, teknologi mendalam, dan internet konsumen (IoT), kami menemukan bahwa Evermos menawarkan pertumbuhan yang mengesankan dengan fundamental bisnis yang solid yang memiliki dampak sosial yang positif bagi para pengecer. kota-kota kecil dan pedesaan di Indonesia,

“Kami yakin investasi kami di Evermos akan menciptakan nilai bagi pemegang saham sekaligus membuat perbedaan yang berarti bagi generasi mendatang,” tambahnya.

UOB Venture Management Memimpin $30M Seri B dalam Platform Perdagangan Sosial ‘Halal’ Evermos di Indonesia

READ  Partai Buruh Indonesia menentang keputusan pengadilan untuk menunda pemilihan