Januari 28, 2023

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Empat pria Indonesia didenda hampir $20.000 di Pengadilan Negeri Darwin karena menangkap ikan hiu di perairan Australia

Empat pria Indonesia telah didenda hampir $20.000 setelah mengaku bersalah menggunakan kapal asing untuk menangkap ikan secara komersial di perairan Australia.

Pada hari Senin, Pengadilan Lokal Darwin menyidangkan para pria, berusia antara 19 dan 37 tahun, ditahan di lepas pantai Australia Barat awal bulan ini oleh kapal perang Angkatan Laut Australia HMAS Albany.

Mereka berada 5,2 mil laut (9,6 kilometer) di lepas pantai zona penangkapan ikan Australia, di atas kapal Indonesia sepanjang 10 meter dengan empat tali pancing, tiga garam seberat 30 kilogram dan tanpa hasil tangkapan.

Mereka “dididik” oleh kru, dan petugas kemudian diperintahkan untuk meninggalkan daerah tersebut.

Enam hari kemudian, mereka terlihat oleh pesawat pengintai laut dalam di perairan Australia dekat Pulau Sir Graham Moore di lepas pantai Kimberley.

Pasukan Perbatasan menggeledah kapal dan menemukan empat sirip hiu, 10 kg ikan kering, lima kg garam, peralatan memancing dasar, kompas, dan ponsel dengan dua aplikasi navigasi terpasang.

Keempatnya mengaku bersalah atas dua dakwaan yang sama: menggunakan kapal asing untuk penangkapan ikan komersial dan menggunakan kapal asing di perairan teritorial.

Sekelompok orang meninggalkan gedung pengadilan setempat di Darwin.
Orang-orang itu mengaku bersalah atas semua tuduhan di Pengadilan Lokal Darwin sore ini. (Berita ABC: Alexandra Alvaro)

Pelanggaran hukum Australia yang ‘mencolok’

Pengadilan mendengar pria dari Rot, Indonesia.

Juga terdengar bahwa orang lanjut usia – berusia 32 dan 37 – adalah satu-satunya pencari nafkah untuk keluarga mereka dan berasal dari “sangat sedikit”.

Namun, pembela mereka mengakui bahwa itu adalah pelanggaran hukum Australia yang “tak terkendali” dan “terang-terangan”.

Jaksa federal senior Naomi Low mengatakan kepada pengadilan bahwa hal itu berpotensi mempengaruhi perikanan dan lingkungan Australia.

Dia mengatakan penjualan sirip hiu “menguntungkan” dan siripnya sering dicabut saat hiu masih hidup, dan tidak ada bukti tentang hal itu dalam kasus ini.

Sekelompok orang meninggalkan gedung pengadilan setempat di Darwin.
Orang-orang itu ditemukan sedang memancing hiu, yang menurut pengadilan merupakan pasar yang “menguntungkan” di Indonesia. (Berita ABC: Alexandra Alvaro)

Karena dampak finansial COVID-19 di Indonesia, Ms Lo mengatakan bahwa jenis kejahatan ini menjadi “lebih tinggi” sejak pandemi dimulai.

Dalam menjatuhkan hukumannya, Hakim John Neill memperhitungkan pelanggaran masa lalu para pria di Australia dan karakter baik mereka, tetapi mencatat bahwa pelanggaran itu disengaja.

“Mereka berada di perairan teritorial Australia dan mereka tahu mereka ada di sana,” katanya.

Saya menerima bahwa mereka adalah nelayan miskin. [and] Itu adalah satu-satunya cara bagi mereka untuk hidup – saya juga memperhitungkan hal-hal itu.

Eksterior Pengadilan Lokal Darwin.
Keempatnya memiliki waktu 28 hari untuk membayar denda tersebut.(Berita ABC: Michael Donnelly)

“Terlepas dari keadaan pribadi orang miskin di negara tetangga, mereka tidak berhak datang ke Australia dan ikut campur dalam pengelolaan perikanan.”

Hakim Neill mengatakan dia akan menghukum mereka berdasarkan anggapan peran mereka dalam kejahatan tersebut.

Dua yang lebih tua masing-masing didenda $6.000, yang berusia 27 tahun didenda $4.500 dan yang lebih muda didenda $3.000.

Semua pria didenda 28 hari atau dipenjara hingga 38 hari.

READ  Reformasi BUMN Indonesia: Berapa Jumlah Orang China? - Selasa, 18 Mei 2021