September 27, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Di Indonesia, gelombang kematian COVID-19 di rumah menciptakan strategi baru

“Setelah duduk [on the couch] Dia menatapku. Saya pikir dia kesal. Harap bersabar, Tuhan akan membantu kita.’ Saya mengusap rambutnya, “kata Henny.

Henny Chengi Guard, bersama suaminya, Xinho Guard, meninggal bulan lalu.

Henny Chengi Guard, bersama suaminya, Xinho Guard, meninggal bulan lalu.

Kemudian dia menutup matanya. Pada saat itu saya meletakkan oksimeter di jarinya tetapi tidak ada reaksi. Saya melakukan panggilan video dengan anak-anak saya. Mereka sedang dalam perjalanan menuju rumah kami. Mereka memanggil namanya tetapi tidak ada reaksi.

“Saya memegang tangannya, tidak ada denyut nadi. Itu terjadi dalam beberapa detik.”

Kisah dari kantor polisi Xinjiang, sayangnya, jauh dari outlier dalam letusan delta mematikan yang telah menghancurkan Indonesia dan terutama pulau utama Jawa yang padat penduduknya selama dua bulan terakhir.

Di Indonesia, antara 11 Juni dan 30 Juli, 2.833 orang diisolasi di rumah atau menunggu tempat tidur di rumah sakit, sementara 1.341 di antaranya meninggal di Jakarta, menurut Independent Data Collection Group.

Ketika infeksi meningkat setelah liburan Muslim di bulan Mei, orang dengan gejala yang lebih ringan diminta untuk menggunakan layanan telemedicine daripada bergegas ke rumah sakit.

Namun, tren kematian yang mengkhawatirkan di luar fasilitas medis mendorong menteri senior Luhut Binsar Pontajiden, letnan utama Presiden Joko Widodo, untuk mencoba membujuk gubernur, bupati, dan walikota di seluruh Indonesia untuk pindah ke fasilitas isolasi federal.

“Dorong mereka sebanyak mungkin [go to] Banyak yang akan mati di sana tanpa fasilitas isolasi terpusat [in self- isolation]Luhut mengatakan pada pertemuan para pemimpin pemerintah daerah pada hari Minggu, media lokal melaporkan.

Tiga sampai empat hari setelah masuk, pasien sekarang sekarat di rumah sakit, menurut Menteri Kesehatan Pudi Gunadi Satikin, yang mengatakan kondisi mereka telah memburuk secara signifikan sebelum pergi ke rumah sakit.

READ  Pabrik Baterai Hyundai / LG di Indonesia, Tesla Half Delay, Pabrik Rivian di Inggris

“Kita tidak boleh membiarkan mereka tinggal di rumah karena itu membuat mereka mati,” katanya.

“Peningkatan kematian yang kita alami sekarang terutama disebabkan oleh keterlambatan mendapatkan perawatan di rumah sakit.”

Virus ini mendekati tonggak sejarah yang tidak diinginkan dari 100.000 kematian selama epidemi Indonesia, dengan lebih dari 1.000 tercatat setiap hari sejak 16 Juli, termasuk puncak 2069 pada Selasa pekan lalu.

Sadiq mengatakan kurang dari 8 persen dari 270 juta penduduk yang divaksinasi lengkap dan daerah dengan cakupan vaksin rendah mencatat jumlah kematian tertinggi.

Untuk mempercepat proses itu, pemerintah Joko telah melakukan pendekatan kepada World Health Organization (WHO) dalam upaya mendirikan pusat transfer teknologi global untuk vaksin MRNA di Indonesia, mirip dengan yang didirikan WHO di Afrika Selatan.

Pejabat kesehatan mengatakan penyakit yang mendasari harus disalahkan atas meningkatnya jumlah orang Indonesia yang meninggal di rumah.

Ini adalah situasi Pengawal Xinho, yang telah divaksinasi penuh melawan Sinovak pada bulan Maret. Ia memiliki riwayat penyakit jantung, namun hal itu tidak membuat istrinya mudah menerima Henny.

Memuat

Setelah meninggal, mereka duduk sebagai anak-anak di teras rumah, dengan dua APD lengkap dan dua APD ganda dan dua APD tanpa sarung tangan, jadi mereka merawat tubuh ayah mereka dan membungkusnya dengan selembar plastik dan meletakkan peti mati.

Dia dimakamkan di pemakaman keesokan paginya dan terlihat di Henny Zoom, yang masih berjuang melawan virus.