September 27, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Di Indonesia disebut kecepatan karena vaksinasinya tertunda

Seorang wanita bereaksi ketika dia menerima dosis vaksin Pfizer terhadap virus corona selama program vaksinasi massal di sebuah pusat perbelanjaan di Jakarta, Indonesia pada 31 Agustus 2021. [Photo/Agencies]

Pakar kesehatan mengatakan Indonesia perlu mempercepat vaksinasi untuk mengendalikan wabah COVID-19 terburuk di Asia.

Negara terpadat keempat di dunia ini bertujuan untuk memvaksinasi 208 juta orang pada Januari. Pada akhir Agustus, hanya 17 persen dari populasi target yang telah divaksinasi lengkap.

Lambatnya vaksinasi bervariasi dengan meningkatnya jumlah infeksi virus corona tipe delta yang sangat menular. Lebih dari 4 juta orang di Indonesia terinfeksi COVID-19, dan lebih dari 133.000 meninggal.

Pemerintah menargetkan untuk menyediakan 50 juta vaksin Kovit-19 setiap bulan untuk mencapai target, kata Menteri Kesehatan Pudi Gunadi Satikin. Tetapi para profesional kesehatan mengatakan tujuan ini tidak mungkin karena kekurangan pasokan dan pekerja kesehatan dan infrastruktur kesehatan yang buruk di seluruh negeri.

“Kami dapat menetapkan tujuan (vaksin) apa pun, tetapi masalahnya adalah apakah vaksin yang ditawarkan di seluruh negeri cukup memadai,” kata Jandra Yoga Aditama, profesor di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Hingga 23 Agustus, lebih dari 200 juta dosis vaksin telah tiba di Indonesia, lebih dari 80 persennya berasal dari produsen farmasi China, Sinovac Biotech. Kebanyakan vaksin diberikan dalam jumlah besar; Bio Pharma, sebuah perusahaan farmasi milik negara di Indonesia, telah bermitra dengan Sinovak untuk memproses dan menyusunnya. Synoform, AstraZeneca, Moderna dan Pfizer menyediakan vaksin.

Namun jadwal pendistribusian vaksin-vaksin tersebut bervariasi, sehingga mempengaruhi laju program vaksinasi, kata A’an Suryana, rekan yang mengunjungi pusat penelitian ISEAS-Yusof Ishak Institute di Singapura.

Meskipun Indonesia telah melihat masuknya vaksin yang banyak, di lain waktu, persediaan yang terbatas menunggu petugas kesehatan untuk memvaksinasi orang, kata Suryana.

Jumlah pemotretan harian yang dikelola tidak stabil. Pada 14 Juli, 2,4 juta dosis diberikan, kata Suryana. Pada hari-hari lain, kurang dari 1 juta jab ditawarkan.

Lebih banyak pusat diperlukan

Aditama mengatakan vaksinasi lebih banyak dilakukan di stadion dan sekolah yang ramai, yang merupakan sistem yang meningkatkan risiko orang terinfeksi virus. Sebaliknya, pemerintah harus membuka lebih banyak pusat kesehatan masyarakat untuk mengurangi keramaian dan melindungi mereka yang menunggu giliran dari epidemi.

Irma Hidayana, salah satu pendiri Cowit-19 Tenaga Kerja dari Data Monitoring Group di Jakarta, mengatakan ketidaksetaraan vaksin melemahkan upaya untuk memvaksinasi lebih banyak orang. Dia mengatakan dia lebih peduli tentang bagaimana vaksin ini didistribusikan dan siapa yang harus mendapatkannya, daripada pembatasan pasokan.

Suryana mengatakan kebutuhan untuk melindungi petugas kesehatan sangat penting karena Delta Variation telah mengurangi jumlah orang yang dapat divaksinasi. Epidemi yang memburuk telah memaksa sebagian besar petugas kesehatan untuk meninggalkan pos vaksinasi dan fokus pada perawatan pasien Pemerintah-19.

Pejabat Indonesia menangani masalah ini dengan pelatihan. Harif Fatila, presiden Persatuan Perawat Indonesia, mengatakan 166.000 sukarelawan telah dilatih untuk membantu pemerintah mempercepat program vaksinasi, kantor berita negara Andara melaporkan. Sebagian besar relawan adalah lulusan baru sekolah perawat dan anggota organisasi pemuda, katanya.

Pada bulan Juli, Indonesia meningkatkan anggaran kesehatan 2021 dari awal 87,55 triliun rupee (6,11 miliar) menjadi 193,93 triliun rupee untuk melaksanakan pengujian dan komunikasi lebih lanjut serta perawatan lanjutan.

Pakar kesehatan mengatakan infrastruktur kesehatan Indonesia yang buruk terganggu oleh epidemi. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, hanya ada enam tempat tidur rumah sakit untuk setiap 10.000 orang Indonesia dan hanya satu dokter.

Leonard Geo Berkontribusi pada cerita ini di Jakarta.

READ  Perubahan iklim dapat mempercepat pembusukan seni gua Indonesia kuno, kata penelitian tersebut