Agustus 6, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Berbicara Indonesia: Konfusianisme – Indonesia di Melbourne

Menurut statistik resmi, pengikut Konfusianisme hanya mencapai 0,05% dari populasi di Indonesia. Foto oleh Anom Prihandoro untuk Andara.

Lima belas hari yang lalu, jutaan orang Tionghoa di seluruh dunia merayakan Tahun Baru Imlek. Meskipun ditentukan oleh batasan sosial yang terkait dengan Pemerintah, banyak Tionghoa Tionghoa mengadakan pertemuan keluarga dan ritual selama Kapak Emas, seperti berdoa di kuil, menyalakan petasan, dan memberi anak-anak amplop merah. Di Indonesia, Tahun Baru Imlek tidak hanya (lokal dikenal) tahun baru Imlek) Dirayakan oleh banyak orang Indonesia Tionghoa dan juga dianggap sebagai hari libur nasional resmi agama Konfusianisme.

Baru dalam daftar agama resmi Indonesia, sedikit yang diketahui tentang merek dagang Konfusianisme di Indonesia. Konghucu membentuk kurang dari 0,05% populasi (sekitar 180.000 secara nasional), dan Konfusianisme adalah agama terkecil di Indonesia. Namun walaupun agamanya kecil, Confusianisme Indonesia tergolong unik karena diakui oleh pemerintah sebagai agama resmi. Di negara lain dengan populasi etnis Tionghoa yang besar, seperti Singapura, Taiwan, dan Republik Rakyat Tiongkok, Konfusianisme dipandang lebih sebagai tradisi atau seperangkat prinsip moral daripada agama yang dilembagakan. Mengapa Konfusianisme diakui sebagai agama di Indonesia? Siapa Konfusianisme di Indonesia dan bagaimana masa depan Konfusianisme di Indonesia?

Untuk mempelajari lebih jauh tentang Konfusianisme Indonesia, minggu ini di Indonesia, Dr. Charlotte Cedijadi berbicara dengan Dr. AV Sutrisno, dosen School of Social and Political Inquiry di Universitas Katja Mada (UGM) di Yogyakarta. Ia menyelesaikan gelar PhD di bidang Antropologi di University of Washington, dengan disertasi mengeksplorasi pembentukan dan evolusi Konfusianisme sebagai agama sepanjang sejarah Indonesia.

Pada 2021, Talking Indonesia menjadi co-host podcast Dr. Charlotte Cedijati Manajemen Universitas Singapura, Dr Dave McGray Dari University of Melbourne Asia Institute, Dr Gemma Bourde Dari Monash University, dan Dr. Annisa Beta Dari Sekolah Kebudayaan dan Komunikasi Universitas Melbourne.

READ  Konsultan robot Indonesia mengumpulkan uang | Konsultan Internasional

Lihat podcast berbahasa Indonesia baru setiap dua minggu. Bab sebelumnya dapat ditemukan di sini, berlangganan via Apple Podcasts Atau tanyakan melalui aplikasi podcasting favorit Anda.