Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

AM Best mempertahankan pandangan negatif terhadap pasar asuransi non-jiwa Indonesia

Singapura, 31 Oktober 2022–(Kawat Bisnis)–AM adalah yang terbaik Ini mempertahankan prospek segmen pasar negatif pada segmen asuransi non-jiwa Indonesia, dengan alasan tantangan dalam asuransi kredit dan kendaraan bermotor dan ketidakpastian makroekonomi yang sedang berlangsung. Normalisasi frekuensi klaim yang berpotensi menurunkan profitabilitas segmen juga mendukung prospek negatif.

Di yang baru Laporan segmentasi pasar yang lebih baik“Outlook Segmen Pasar: Asuransi Non-Jiwa Indonesia,” catat AM Best, yang memperkirakan segmen tersebut akan menunjukkan pertumbuhan yang tinggi pada tahun 2022, dengan dimulainya kembali operasi domestik dan permintaan yang bergerak di Indonesia karena Covid-19 terkendali di dalam negeri. Terlihat dari lockdown ketat hingga 2021. Namun, karena risiko penurunan ekspansi ekonomi domestik, termasuk resesi global, tekanan inflasi dan pengetatan moneter domestik, pertumbuhan pasar kemungkinan akan melambat dari level yang terlihat sebelum pandemi.

Dalam pandangan AM Best, kinerja underwriting yang buruk di lini asuransi kredit adalah masalah sistemik yang terus mengganggu pasar. “Kerugian penjaminan yang timbul dari asuransi kredit telah menyebabkan kesulitan keuangan bagi banyak pelaku industri karena dampak ekonomi dari Covid-19 menghambat kemampuan konsumen untuk membayar kembali pinjaman mereka,” kata Analis Keuangan Senior AM Best Chris Lim. “Pada gilirannya, ini telah menyebabkan tingkat default yang lebih tinggi dan, oleh karena itu, klaim asuransi kredit yang lebih tinggi.”

Ketidakcukupan tingkat premi, kelemahan manajemen risiko penjaminan emisi dan eksposur yang berlebihan terhadap asuransi kredit pada saat tekanan ekonomi yang signifikan telah melemahkan profil keuangan berbagai perusahaan asuransi dan reasuransi domestik menengah hingga besar. Hal ini dapat menyebabkan peristiwa modal untuk beberapa dan hambatan lanjutan pada kinerja operasi untuk orang lain.

READ  Instalasi Silaturahmi Menggali Kisah Nelayan Migran Indonesia di Tanggang di Taiwanfest - Asai

Tekanan inflasi juga diperkirakan akan membatasi margin underwriting bagi perusahaan asuransi. Secara khusus, AM Best memperkirakan inflasi klaim membebani margin underwriting untuk asuransi kendaraan bermotor dan kesehatan. “Meningkatnya inflasi diperkirakan akan meningkatkan biaya klaim motor, didorong oleh biaya tenaga kerja dan suku cadang yang lebih tinggi,” kata Miles Gould, direktur analisis di AM Best. “Inflasi biaya medis di Indonesia diperkirakan meningkat jauh lebih cepat daripada inflasi umum.”

Selain itu, pertumbuhan bisnis di asuransi kendaraan bermotor dapat melambat karena faktor-faktor yang berdampak negatif terhadap permintaan kendaraan bermotor. Ekspansi bisnis asuransi kendaraan bermotor pada tahun 2021 dan paruh pertama tahun 2022 sebagian diuntungkan oleh peningkatan penjualan mobil baru yang didorong oleh pengurangan sementara pajak penjualan barang mewah. Namun, manfaat pajak ini telah dihentikan.

Jika tantangan ini mereda di masa depan, prospek AM Best dapat stabil.

Untuk mengakses salinan lengkap dari laporan segmentasi pasar ini, silakan kunjungi http://www3.ambest.com/bestweek/purchase.asp?record_code=325505.

AM Best adalah lembaga pemeringkat kredit global, penerbit berita, dan penyedia analisis data yang berspesialisasi dalam industri asuransi. Berkantor pusat di AS, perusahaan ini mengoperasikan lebih dari 100 bisnis Negara-negara dengan kantor regional di London, Amsterdam, Dubai, Hong Kong, Singapura dan Mexico City. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi www.ambest.com.

Hak Cipta © 2022 AM Best Rating Services, Inc. dan/atau oleh afiliasinya. Seluruh hak cipta.

Lihat versi aslinya di businesswire.com: https://www.businesswire.com/news/home/2221030005002/en/

kontak

Chris Lim
Analis Keuangan Senior
+65 6303 5018
[email protected]

Miles Gould
Direktur, Analisis
+44 207 397 0304
[email protected]

Christopher Sharkey
Manajer, Humas
+1 908 439 2200, ext. 5159
[email protected]

Al Slavin
Spesialis Komunikasi
+1 908 439 2200, ext. 5098
[email protected]

READ  Suap mencekik peradilan Indonesia