Juni 14, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

5 Pantai Paling Jarang Dikunjungi di Indonesia

5 Pantai Paling Jarang Dikunjungi di Indonesia

Bukan rahasia lagi kalau Indonesia mempunyai pantai yang indah.

Namun beberapa di antaranya menawarkan lebih banyak hal: kehidupan karang paling beragam di dunia, cita rasa budaya dan praktik lokal, dan rasa ketenangan yang tidak ditemukan di pantai-pantai utama. Untuk mencapainya mungkin berarti menempuh jarak yang cukup jauh, namun begitu sampai di sana, mereka akan mendapat imbalan yang sangat besar.

Jelajahi dunia bawah laut di perairan kaya nutrisi di sekitar Misool di Raja Ampat © jokoleo / Getty Images

1. Misool, Raja Ambat, Papua Barat Daya

Pantai yang bagus untuk perenang snorkel dan penyelam

Meskipun pantai-pantai di Missoula menjanjikan pasir putih, pohon palem hijau, dan perairan biru kehijauan, daya tariknya sebenarnya terletak di bawah air.

Berbentuk seperti mata panah, sungai ini terletak di persimpangan antara Tangki Serum dan arus Deepflow Indonesia, yang begitu kaya akan nutrisi yang memelihara wilayah yang paling sehat dan produktif di planet ini. Bagi penyelam dan perenang snorkel, ini adalah festival bawah air dengan pemandangan laut yang tak terlupakan. Sebagian besar lokasi penyelaman menawarkan terumbu karang, wall diving, swim-through, overhang dan drop-off, serta menu tamasya yang mencakup kuda laut kerdil, pari manta, hiu karang, paus, gurita cincin biru, kerapu raksasa Queensland, dan lumba-lumba. Beberapa nama. Di sini Anda memerlukan buku catatan penyelaman yang tebal untuk mendokumentasikan semua pertemuan bawah air Anda.

Anda bisa berenang di danau ubur-ubur dengan ribuan ubur-ubur, menjelajahi seni cadas prasejarah, atau berpindah dari pulau ke pulau. Fenisia (sekunar).

Catatan Perencanaan: Bepergian ke Mizool tidaklah murah. Jangan berkunjung pada bulan Juli dan Agustus ketika ombaknya terlalu besar dan terlalu berbahaya untuk dimasuki.

Serangkaian bangunan jerami dengan menara pusat yang tinggi di tepi pantai tropis
Rathenakaro © Mawardipahar / Shutterstock Pelajari tradisi lokal di desa pesisir

2. Pantai Ratengaro, Sumba, Nusa Tenggara Timur

Pantai terbaik untuk pengalaman budaya

Sumba, sekitar tiga pulau di lepas pantai Bali di provinsi Nusa Tenggara timur jauh Indonesia, menjadi destinasi besar berikutnya di dunia perjalanan. Banyak wisatawan mengunjungi surga yang menakjubkan ini NIHI Sumba, sebuah resor mewah yang intim, menyerahkan seluruh Sumba kepada penduduk setempat dan beberapa peselancar yang cerdas. Jika Anda mencari hamparan pasir putih mutiara yang terpencil dan tanpa embel-embel, Ratengaro adalah tempat yang tepat, namun, Anda sebaiknya mencari tempat usaha di desa tepi pantai. Di sini Anda akan menerima sambutan hangat dari penduduk setempat dan berkesempatan untuk membenamkan diri dalam budaya unik pulau tersebut.

READ  Produsen benang Indonesia menggunakan teknologi daur ulang PET yang baru

Saksikan mistisisme, tradisi, dan kepercayaan leluhur yang dianut masyarakat Suman hingga saat ini. Unggas dan babi dikorbankan untuk menenangkan roh dan memastikan panen yang baik; Arsitektur desa dirancang untuk menampung roh-roh di langit-langit tinggi; dan festival adu kuda dan tombak, yang dikenal dengan nama Pasola, merupakan bagian dari pengalaman Ratengaro. Kuda adalah bagian dari pulau ini, begitu pula kerbau – keduanya membantu mengairi lahan – dan menambah suasana pedesaan di pulau terpencil ini.

Jalan memutar: Sayangnya para peselancar tidak dapat menemukan apa yang mereka cari di Ratengaroo. Namun selama di Sumba, jangan lewatkan untuk menaiki ombak “Miller’s Right” di Bandai Tarimbang. Perjalanan bergelombang selama 5 jam dari Ratengaro mungkin akan membuat Anda gemetar, namun Anda akan senang telah berangkat sebelum seluruh dunia ikut serta.

Deburan ombak menghantam pantai, menjulang bebatuan bergerigi menyerupai gigi hiu
Formasi batuan di Gigi Hiu, Provinsi Lampung, memiliki keindahan yang tiada duanya © CK NG / 500px / Getty Images

3. Pantai Gigi Hiu, Provinsi Lampung, Sumatera

Pantai terbaik untuk fotografi alam

Gigi Hiu, atau “Gigi Hiu”, mungkin bukan pantai rekreasi dalam pengertian konvensional, namun keindahan asli tempat ini begitu memuaskan bagi seorang fotografer alam sehingga mereka dapat menghabiskan waktu berjam-jam di pantainya. Seluruh garis pantai dihiasi dengan formasi batuan terpahat yang telah diukir oleh air laut selama jutaan tahun, seperti gigi hiu. Hal ini memungkinkan fotografi eksposur panjang yang menakjubkan, menghadap perairan biru Samudra Hindia, langit biru abadi.

Meskipun matahari terbit paling disukai ketika ombak memantulkan cahaya matahari dan sinarnya memberi warna oker pada bebatuan, waktu malam memiliki keindahan tersendiri. Tanpa polusi cahaya, pantai ini menjadi tempat populer dan fotogenik untuk melihat Bima Sakti. Perlu diingat bahwa itu jauh dan sulit dijangkau. Ada pot emas di ujung pelangi bagi mereka yang tekun.

READ  13 pekerja tewas dalam ledakan di pabrik nikel Indonesia

Catatan Perencanaan: Gigi Hieu berjarak 5 km (3 mil) dari Teluk Kiluan, terletak di Desa Kiluan, tempat Anda dapat berlabuh di salah satu dari beberapa wisma. Pantai-pantai di teluk ini merupakan rumah bagi dua spesies penyu, yaitu penyu hijau dan penyu sisik, yang sering terlihat berenang di perairan teluk yang jernih. Naik perahu selama 20 menit akan membawa Anda dekat dengan lumba-lumba yang menari di perairan terbuka.

4. Pantai Lenguas, Belitung, Sumatera

Pantai terbaik untuk keluarga

Anda tidak selalu harus melakukan perjalanan ke lokasi terpencil untuk menikmati pantai terpencil berpasir putih berwarna biru kehijauan di Indonesia. Beberapa di antaranya sangat mudah dari Jakarta dan masih menjamin kesendirian. Pulau Belitung Jadi Film Berpenghasilan Tertinggi di Indonesia, “Pahlawan” Lokal Pertama Laskar Pelangi (2008), yang diadaptasi dari buku karangan Andrea Hirata, kelahiran Belitung, difilmkan di sini. Untungnya, ternyata tidak Makan cinta berdoa (2010) untuk Bali, pantai Belitung masih belum terjamah.

Lenguas, naik perahu dari Tanjung Bandon (penerbangan langsung dari darat Jakarta) memiliki pasir putih yang indah, pohon palem, perairan biru kehijauan yang tenang, dan ombak lembut di bebatuan granit kontras milik Laut Jawa di Indonesia. Menambah pesonanya, mercusuar fungsional abad ke-19 yang dibangun oleh Belanda untuk memandu kapal yang lewat, dengan pemandangan indah dari atas. Sayang sekali jika tidak menyewa perahu dan menjelajahi kawasan Belitung lainnya, khususnya Pantai Tanjong Dinghy yang menjadi lokasi syuting film tersebut. Lebih baik lagi – bacalah buku aslinya dan benamkan diri Anda sepenuhnya dalam semangat kelompok tangguh yang terdiri dari 10 anak sekolah, saat berada di “set film” berdasarkan cerita.

READ  McDonald's sekarang melayani pernikahan di Indonesia

Jalan memutar: Kota Mangar di Belitung Timur, 2-3 jam perjalanan dari Tanjung Bandon, terkenal dengan budaya kopinya. Penduduk setempat memenuhi kedai kopi, bersosialisasi, bermain catur, dan berdiskusi tentang politik dan kehidupan. Menikmati suasana ini dan menikmati kopi Indonesia yang nikmat merupakan pengalih perhatian yang menarik dari aktivitas pantai biasanya.

Sebuah gundukan pasir di laut biru kehijauan dengan perahu nelayan kecil
Nurdavoor merupakan hamparan pasir sempit yang menjorok ke Laut Banda. © 81281 / Getty Gambar

5. Pantai Nurtawur Kabupaten Maluku Tenggara

Pantai terbaik untuk pengamat burung

Jika Anda mengunjungi Noordawur di pagi hari – Anda harus melihatnya dengan segala kemegahannya – Anda bisa menjadi orang pertama yang meninggalkan bekas di pasir gading bukit pasir ini. Jika Anda berkunjung di puncak musim panas, mungkin tidak, kesunyian pulau ini dipecahkan oleh senandung ratusan burung pelikan saat mereka bermigrasi dari Papua Nugini dan Australia melalui Indonesia.

Nurdavoor adalah hamparan pasir putih bersih sepanjang 2 km (1,2 mil) dan lebar 7 m (23 kaki) yang menjorok ke laut dari Pulau Warpal. Dengan pantai yang penuh dengan burung pelikan, tempat ini cocok untuk pecinta burung sejati, namun Anda tidak perlu menjadi pengamat burung untuk menikmati keindahan pantai ini. Perairannya yang biru jernih sangat cocok untuk berenang atau snorkeling – melihat kuda laut kerdil, nudibranch, dan hampir 250 spesies karang pembentuk terumbu. Saat air pasang, ketika gundukan pasir terputus dari pantai utama, beberapa bagian panjangnya hanya terendam 2 cm (0,8 inci). Berjalan di atasnya hampir seperti berjalan di atas air di tengah lautan panda.

Catatan Perencanaan: Tidak ada fasilitas akomodasi di Pantai Nurdavoor. Anda bisa memilih untuk menginap di pantai Ngurbloat (Pasir Panjang) atau di hotel di Langur.